Best of The Best Tere’s !!!!

Jadi ceritanya kemaren itu saya abis bongkar-bongkar lemari tempat saya nyimpen beberapa benda-benda bersejarah saya *tsaaahhhh… :p

Dan nemulah 2 buah kasetnya Mba Tere yang sempat jadi benda yang harus diputar setiap hari. Kyehewhewhew…sampe sekarang sih saya masih suka sama suara, gaya, dan lagu-lagu yang Mba Tere nyanyikan. Walopun sekarang Mba Tere nya udah jadi Pejabat. Hewhewhew…

Suka banget sama Mba Tere sejak beliau masih jadi backing vokalnya Dewa 19, trus Mba Tere buat album sendiri yang lagu-lagunya berirama gothic, kereeeennnn! Sampe-sampe jaman itu saya ngikutin gaya Mba Tere, rambut kaya Mba Tere. 🙂

Suara Mba Tere itu bagi saya unik, lembut tapi tegas. Sepi, tenang, sendiri tapi rame. Kayaknya Mba Tere menikmati sekali kalo sedang nyanyim seolah kalo sedang nyanyi itu dunia itu jadi miliknya sendiri, jadinya saya yang dengerin pun jadi ikut larut menikmati.

Trus waktu Mba Tere bikin album lagi yang berubah jadi irama riang bersemangat gitu karena albumnya kental banget sama J-Rocks *yang ini juga Band favorit saya!!!!! Suka pake bingit!* Makin suka lah saya sama Mba Tere.

Saya ngetik ini sambil seraching2 video klip lagu-lagu kerennya Mba Tere, tapi ga ketemu Video Klip Mba Tere yang judul lagunya Birakan Saja. Lagu ituuuuuuu paporiiittttt banget kalo abis denger temen-temen jaman sekolah yang nangis-nangis abis curhat karena virus “merah jambu”, ada-ada aja deh, masih sekolah gitu udah curhat sampe nangis-nangis gegara lelaki, jadinya ya saya hibur dengan lagunya Mba Tere – Biarkan Saja. Saya bahkan masih nyimpen recorder suara saya yang nyanyi-nyanyi lagu itu untuk menghibur teman-teman saya. Huwahahahahaha, tapi sayang videonya Mba Tere yang sedang nanyi lagu itu ga ketemu di youtube. Hiks… 😥

Eh…eh..trus pas Mba Tere bikin Video Klip lagu Dosa Termanis, begh…abis liat video itu, besoknya saya langsung pangkas rambut gayanya Mba Tere. Parah banget ya saya waktu itu…. xixixixixi…

Pokoknya suka!

Ingat banget waktu itu nulis2 cerpen utk dikirim ke majalah-majalah remaja waktu itu, pas ngetik cerpen, salah satu playlist yang jadi latar nemenin saya nulis selalu ada lagu-lagunya Mba Tere. Semoga makin sukses untuk Mba Tere! Ayooooo nyanyi lagi! 😉

Jadi…tersenyumlah…

Terpukau

Uuuuuuuhhhhhh, gilaaaa ya kalo denger suara melankolisnya Mba Astrid ini berasa mau lari ke gedung paling tinggi terus pasang seat belt dan maen bunge jumping deh sambil teriak sekenceng-kencengnya! Hampir semua lagu mellow nya ituuuu melllooowwww parah. Sekalinya lagu riang, asiiiikkk banget, kayak salah satu lagunya yang judulnya 100%, wuiiihhhh asik bener, irama kuno tapiriang-riang seru gitu. Muwehewhewhew… :3

 

Beeegghhhh kalo lagu Mendua nya, nyeessss… bikin pengen makan coklat sampe gendut ambil peso dan teriak ke yang lagi maen bunge jumping dan ngancem… “hayooooo, saya potog ya tali bunge jumping nya!” ! *eh…ini analogi kok ga pas ya? Ya sudahlah tidak perlu kita perdebatkan, Ciripa*

 

Eniwei, pernah ga sih merasakan seperti lagu dan video klip di atas?

“EMANG KENAPA KAMU NANYA2, YAW????”

“Iiisshhh, kan saya cuma nanya? 😥

 

Jadi gni lho ya, tanpa mengurangi rasa hormat saya terhadap segala bentuk privasi dan perasaan semua insan, saya nulis ini yaaaa sekedar menggembar-gemborkan meluapkan perasaan seorang sahabat saya. Jadi cerita nih ya tadi itu saya di ajak ngopi-ngopi cantik gitu, yaaaa…sebagai sahabat yang sok baik, datanglah saya dengan hati bernyanyi-nyanyi kecil dengan langkah malu-maluin. Ealaaahhhh, baru juga saya mau pesen kopi, noh sahabat saya yang duduk di hadapan saya di samping jendela udah mewek berurai air mata aja. Sebagai temen yang memang sok baik, pindahlah saya duduk disampingnya, mengelus pundaknya, langsung mewek aja tu orang di pangkuan saya. Syukurnya tempat ngopi-ngopi cantik kita itu memang milih tempat privasi, pinter aja nih orang milih tempat mewek! *saya sempet-sempetnya mikir gitu.. :p

 

Temen saya itu cuma buka laptop, dan ngarahin layarnya ke saya, ada konsep undangan! Yap, undangan! Saya tau itu konsep yang udah bertahun-tahun beliau itu preteli sejak bergabung dalam urusan photographer dan cetak-cetak undangan gitu. *haduh, maap…saya lupa istilahnya apa*

 

Seingat saya, 6 tahun beliau ini bergabung disana, betah bener, ada si ehem yang juga Photographer disana yg sering job barengan sahabat saya ini, heboh bener kalo udah cerita tentang si ehem ini! Banyak cerita suka-duka sampai yang unik sari klien-kliennya yang dia paksa-paksa untuk saya tulis di blog. Katanya kalo cerita-cerita itu udah jadi tulisan saya, bisa jadi seru.  Aduduh…saya jadi tersapu-sapu lho!

Kadang saya iseng ngirimin beliau cerita random aneh dari berbagai cerita-cerita klien yang udah ditumpuk-tumpuk. Tar dia nya jadi ngakak sendiri. Hooorraaaang annneeehhh!

Etapiiii…dia ga tau lho padahal cerita dia sendiri yang saya tulis di blog! *ketawa jahat*

 

Jadi cerita saya kali ini nih…saya nya yang di posisi Mba Astrid di Video Klip ini. Sahabat saya itu sebagai si Photographer Perempuan itu, si Ehem itu sebagai Photographer Lelaki, dan si Model dalam Video klip ini yaaahhh…memang si Model Klien mereka. *tiba-tiba pengen nangis ngetik part ini, agak ga tegaan kalo seandainya tar sahabat saya baca ini*

 

Lets…cekidooottt….

========================================================================

Semua ini terjadi, di luar kendaliku…

Mata kita yang beribu hari saling menatap, nafas kita yang saling menghirup dan menghela udara yang sama, telinga kita yang terbiasa saling mendengarkan…

Bagiku… denganmu adalah awal dimana aku merasa utuh… dimana aku tau apa yang ku tuju, aku tau apa yang mau aku lakukan, walau aku tak pernah tau apa alasannya. Aku tak butuh dan tidak mau mencari tau apa alasannya. Entahlah ini buta. Ya, aku buta saat aku merasa utuh.

Aku terpukau pada segala tentangmu… dirimu yang begitu utuh bagai keluar menjadi nyata dari segala impianku. Membuatku berani-beraninya kembali merancang segala tentang sisa umur yang ingin aku habiskan hanya denganmu.

Banyak hal yang telah aku dan kamu alami bersama, dan aku menikmatinya. Setiap tetesan keringat dan derai tawa aku dan kamu, aku suka. Denganmu semua terasa istimewa, terasa utuh.

Ternyata benar kata mereka, “jika tak pernah mengungkapkan perasaanmu padanya, maka bersiaplah jika suatu saat mendengarnya diucapkan orang lain.” Itu sakit sekali bagiku. Aku setengah hidup yakin bahwa hanya aku yang memahamimu! Hanya aku yang akan setiap detik membuktikan perasaanku padamu, tidak perlu aku ucapkan, kamu pasti tau.

Ya, ya, ternyata kamu memang tau. Tau bahwa di luar sana ada yang akan mengungkapkan perasaannya padamu, tidak peduli bagaimanapun aku setiap detik membuktikan perasaanku. Sakit sekali rasanya, namun aku harus lakukan yang terbaik jika kamulah klien ku saat ini. Dan ku serahkan semua konsep indahku untuk ku mulai habiskan hari bersamamu untuk hari bahagiamu.

Aku mohon jangan tatap mataku saat ini, ia hanya akan melompat keluar untuk menempel padamu, memohon agar yang kamu lihat hanya aku dan segala perasaanku.

Entahlah bagaimana aku akan menatap esok hari, bernafas esok hari, mendengar esok hari. Di tempat yang sama denganmu, masih menatap matamu, masih menghirup dan menghela udara yang sama denganmu, mendengarkan suaramu, dengan segala perasaan yang harus mati-matian ku bunuh sendiri. Segala keutuhan yang terbiasa ku rasakan, yang kini juga harus ku bunuh dengan utuh.

 

Ataukah aku harus pergi?

===============================================================

Eeeerrrr…gilaaaa…saya ga bisa melanjutkan tulisan ini. Berasa ditusuk-tusuk dari dalam. Pengen langsung lari aja ke kosannya dan mastiin kalo dia ga sedang nangis. 😥

*jangan nangis lagi donk, pehhhhliiiissss….”

Saya sih ga berhak untuk berkata apa-apa untuk sahabat saya ini, karena segala hal yang saya katakan hanya akan menambah kesedihannya, tapi makin saya tidak berkata-kata dia juga makin ngambang aja. Saya jadi ngeriiiii. Saya cuma berusaha berbisik pelan: “Selalu ada Tuhan yang sayang sama kamu, sangaaaaattttt sayang, pernahkah kamu menangis segininya mengingat betapa banyaknya nikmat Tuhan yang diberikanNya untukmu?”

Selalu percaya bahwa Allah SWT punya rencana paling indah untuk semua hambaNya, tetap bersyukur dan pebaiki diri, itu saja tugas kita.

=========================================================================

*Psssttt…barusan saya rekam suara sendiri nyanyikan ini, mau ngirim kle sahabat saya itu, tapi belom habis nyanyi, saya malah nangiiiiissss!!!!!!!

“….Denganmu aku sempurna, denganmu ku ingin habiskan sisa umurku, TUHAN jadikanlah DIA jodohku…. hanya DIA yang membuat aku terpukau…”

(Entah kenapa saya menangis nyanyi part yang ini,

kamuuuuu mana kamuuuuu????)