Cerita-cerita-cerita-cerita!

Halooooo…..holaaaaa…loooohaaaaa….!

Yippie, di pagi-pagi buta begini saya udah liat mata bengkak seseorang. Yaiiiikkkk, ada apa gerangan. Mau bertanya sih, tapi tar malah kepo. Mau ga nanya, tapi naluri Ibu Peri saya lagi sotoy. :p

Berusaha diam sih, tapi mata saya ga bisa nahan untuk ga lirak-lirik ke sebalah.

Yaaaaakkk… dan akhirnya sepasang mata itu menatap saya:

NAH KAN!!!!! APA SAYA BILANG!!! Ada sesuatuuuukkkk!!!! Reseptor saya ini kelewat peka untuk merasakan perubahan! *pasang wajah sok bener:

EH SALAH PASANG EMOTICON!!! MAKSUD SAYA BUKAN EKSPRESI BEGITUUU!!! *yak ampuuunnn, itu bisa disensor ga sih? Merusak pencitraan saya aja!*

Maksud nya mau pasang wajah ini lho:

AARRRGHHHH ternyata sama aja ngaconya ekspresi ini. Hewhewhew… 😀

Eniweiiiii… mata bengkak yang saya lihat ini berasal dari mata bengkak yang beberapa hari yang lalu buru-buru saya antar pulang. Jadi gini, kemaren-kemaren itu teman kerja saya tiba-tiba ditelpon sama mertuanya, sayup-sayup dari balik telpon terdengar suara tangisan bayi. Ternyata bayi kembarnya sedang nangis. Duh maaaakkkk, rasa gempa bumi luluh lantak kalo dengar tangisan bayi begitu, panik, sedih, khawatir. Apalagi si ibu nya bayi coba? Jadi temen saya ini udah nyaris nangis karena dengar suara bayi nya nangis begitu, si bayi sedang ga enak badan, perutnya sedang sakit. Temen saya ini nelpon suaminya, minta tolong dijemput ke kantor dan diantarin pulang supaya segera ketemu baby kembarnya. Dan….jeng…jeng!!! Suaminya ga bisa! Kayaknya sih sedang sibuk. Saya sempat dengar sedikit nada keras diantara mereka berdua, sungguh situasi yang ga enak. Ini saya ga tau tiap kali dengar suara-suara seperti itu rasanya pengen ditelan bumi aja, ga dengerin itu.

Akhirnya si temen saya ini udah hampir nangis, saya beneran ga sanggup lagi, di pelupuk saya kebayang si baby yang rewel pengen segera ketemu ibunya. Kebayang betapa sedihnya hati ibunya ga bisa pulang karena rumahnya jauuuuuuuuhhhhhhh dari tempat kantor kita.

Akhirnya tiba-tiba saya bediri dari kursi kerja saya: jreng…jreng…jreng…

Saya tarik tangan temen saya, tergopoh-gopoh kami nuruinin tangga dari lantai 4 ke lantai 1 menuju parkiran, saya naiki Cara Mio kesayangan saya, syukurnya teman saya segera paham dan segera naik ke motor saya. Ngebut ria kita berdua menembus rimba raya jalan raya.

Saya tau di belakang punggung saya, teman saya itu menahan panik, menahan air mata. Saya tau. Saya juga hampir sama paniknya dengan dia. Saya itu cuma ngebayangin bayinya. Tiba-tiba otak saya mikir saat melewati apotek. Ya, kita harus segera beli obat untuk bayinya. Berbekal pernah ngalamin ini juga sama sahabat saya, saya lupa-lupa inget nama obat untuk bayi umur segini dengan keluhan  begini, kemudian temen saya itu beli obat untuk bayi nya di salah satu apotek.

Kemudian kami ngebut lagi menerjang jalanan. Komat-kamit saya berdoa sepanjang jalan, semoga Allah melindungi kami, melindungi bayinya. Alhamdulillah begitu sampai di rumah teman saya dan teman saya langsung peluk bayi kembarnya, bayinya lebih tenang. Setelah di beri obat, makin tenang. Alhamdulillah….rasanya legaaaaaa…. rasanya seketika saya udah liat temen saya ketemu bayimya. Rasanya saya mau selonjoran lemesh merosot di jalanan.

Dan kemudian saya tau kalo beberapa hari belakangan temen saya ini lagi ga enakan sama Suaminya, saya ga tau persis sih apa yang terjadi. Okaaayyy…ini problematika rumah tangga. Ga ngerti sih tepatnya apa, tapi saya tau ini problematika dan saya yakin ada solusinya. Dan saya menghargai kepercayaaannya untuk berbagi dengan saya, walaupun saya yakin ini tidak seluruhnya, dan saya lebih menghargai lagi karena dia menceritakannya ke perempuan juga. *eh, saya perempuan lho ya!!! Hari Sabtu kan ini??? Ah ya, bararti hari ini jadwal saya jadi Perempuan! Hewhewhew…

Okaaaayyyy, eniwei…apapun itu masalahnya, saya percaya ada solusinya. saya sedikit menyayangkan sikap teman saya yang mendiamkan suaminya. Saya sih cuma bisa nyaranin dan beraharap keadaan jadi lebih baik. *lha, pengalaman saya belum adaaaaaaaaa….saya cuma bisa denger cerita dari temen-temen ajaaaaa… (nangis bawah kolong meja)*

Saya jadi mendadak galau nih! Kalo mendadak saya jadi nekat terjun bebas dari lantai 4 ini gimana? Siapa yang mau tanggung jawab? Siapa tar yang akan ngerasa kehilangan saya? *eeehhh..sori curcol tidak pada tempatnya!*

Etapiiii..akhirnya saya ga tega cuma diam tanpa ngasih reaksi ke teman saya yang akhirnya cerita, mau ngasih reaksi sih, tapi takut salah reaksi. Tapi lebih menakutkan lagi kalo saya ga bereaksi.
: “Ngggg…maaf ni yah kak. Maaaaaaaappppppp banget. Kenapa Kakak ga bicarakan aja sama Suami kakak, kenapa diam sampe segini lama? Toh suami kakak ga nganggap ini masalah kan? Ya bicarakan baik-baik, sampe kapan kakak mau mendiamkan begini?  Kalo yang marahnya sampe lama begini, tandanya lagi kesurupan kak! Kesurupan setan! Ayo istighfar! Trus giiiihhh telpon Suami kakak! Minta maaf. Ato apa perlu Ayaw yang pencetin nomornya? Siapa nama kontaknya di Hape kakak? My Husband? Suamiku? Sayangku? Abi sayang? Belahan Jiwaku? Siapaaaaaa namanyaaaaa, biar Ayaw pencetin!” *sambil nyodorin Hapenya ke teman saya*

Etapiiiiii…besoknay setelah kejadian itu, temen saya ini cerita:

“Ayawwwwww, kakak udah baikan sama Suami kakak!!!  Temen saya itu langsung ngakak, dan seketika mendung itu terlihat sedikit sirna di wajah cantiknya. Yah, walaupun sedikit sirna, paling tidak awan kelamnya mulai sirna.

Dari balik tembok, ga lama kemudian saya dengar dia sudah tertawa, sepertinya sudah menelpon Suaminya yang entah siapa namanya di kontak hape nya itu. *Ini saya masih penasara aja ya? Wahahahahahah… 😀

Lalu kemudian teman saya melongokkan kepala dari melalui pintu:

“Ayaw!!!! YUk kita siap-siap pulang, kakak udah dijemut sama Suami kakak!!!!”

OOOKKKAAAYYYY!!! BAIKLAAAHHHH….

Sekali lagi terjadi lagiiiiiii, tinggalkan ajalah saya seorang diri!!!

Baiklah, sekian cerita saya kali ini, entah apapunlah itu inti dari cerita ini, saya juga ga tau. Huwahahahahahaha….

Yang jelas, terkadang C*nta itu dalam perjalanannnya bisa aja terjebak hujan, jadi segeralah cerahkan langit agar ia segera melanjutkan perjalanannya dan datang tepat waktu. Dibutuhkan komitmen bukan hanya saat C*nta itu sedang mekar-mekarnya, dibutuhkan juga komitmen untuk tetap saling intropeksi dan saling tetap tulus bahkan saat C*nta itu tengah dirundung mendung dan kehujanan. Dinamika seperti ini mungkin akan terus terjadi, namun saya yakin orang-orang yang saling menc*ntai dengan tulus, pasti punya caranya sendiri. Ya, cara mereka sendiri. Jika dua orang ditakdirkan bersama, maka Allah akan tunjukkan mereka untuk menemukan caranya meski dengan berbagai lika-liku. Mereka yang ditakdirkan untuk saling menC*ntai tidak akan betah saling mendiamkan berlama-lama, karena mereka saling butuh untuk saling bersedia untuk C*nta. Karena C*nta itu adalah bersedia. Bersedia dalam keadaan apapun dan jalan apapun sesuai kodrat dan porsinya. Tssaaaaahhh…..

Udah ah, mulai ngawur deh ini. Yang jelas, semua cerita tentang yang begini-beginian ini pengalaman berharga untuk saya. Tapi tar saya ingat ga ya semua ini saat tar udah tiba giliran saya?

Diakhir ketikan saya sebelum mematikian laptop dan memasukkan barang2 ke dalam tas untuk berisap pulang kerja di weekend kali ini, pas secara hebatnya playlist laptop saya mutarin: D’Cinnamon – Ku Yakin C*nta

“Ku datang, mencari satu alasan tuk menepis semua keraguan di dalam hatiku ini…

Benarkan bahwa C*nta mampu mengobati segala rasa sakit ku ini?

Inginku percaya! Inginku Percaya!

Kau bilang C*nta selalu mengerti, kau bilang C*nta tak salah, kau bilang C*nta kan saling percaya, na…na…na…na…huuuu…huuuuwuuuuu…

Ku kira, ku tak kan mampu menyadari ketulusan C*nta yang sempurna di balik semua kekurangan ini…

Namun denganmu, ku tau C*nta ‘kan mengobati segala hampa hatiku ini…

Kini ku percaya! Kini ku percaya!

Ku yakin C*nta selalu mengerti, ku yakin C*nta tak salah, ku yakin C*nta kan saling percaya, na…na…na…na…

Yakinlah C*nta selalu mengerti, yakinlah C*nta tak salah, yakinlah C*nta kan saling percaya, na…na…na…na… huuuuwuuuuuu…..”

AAAAAAARRRGHHHHHH!!!!!!!! Sayangnya lagu ini tidak tepat bagi saya. Saya masih tidak menemukan alasan mengapa hati dan fikiran saya hanya dipenuhi dia saja. Ya, dia saja. Dan saya tidak tau mengapa. Bukankah saya sudah menuliskannya juga ditulisan saya yang berjudul: “Berjodoh”

Diaaaaaa mana diaaaaaaa????!!!!! Ooooouuuuuhhhh….

Dan ini saya sedang di warnet, melanjutkan ketikan ini untuk di publish, tadi ga sempat publish sebelum laptopnya saya matikan. Tadi sebelum saya dan teman berpisah di parkiran, teman saya semapt pesan:

“Yaw, kakak belum bisa jadi Istri yang baik untuk Suami kakak, tapi kakak akan terus berusaha. Ntar Ayaw juga ya, harus jadi Istri yang baik. Jangan kayak kakak. Siapkan dari sekarang.”

Ya ampyuuuuunnnnm dinasehati begitu serasa pengen nangis sadjaaaaaaa!! saya dengan penuh takzim mengangguk:

“Ya kak…InsyaAllah. Terimakasih kakak.”

—————————————————————————————————

Selalu dinasehati begini…. yang entah kapaaaannnnnn….

————————————————————————————————–

Mercusuar dan Bintang untuk Sauhan Pengarung dan Kapalnya di Laut Lepas *judulnya panjang beneeerrrrrr!!!! -____-“

Heeeeellllooooowwwww!!!!!! lol

 

Saya ngepost lagi nih.

Setelah beberapa postingan saya tarik lagi dari publishnya dan dikembalikan ke folder. Hewhewhew… 😀

Sepertinya saat ini draft memang selimut paling  nyaman dan aman untuk imajinasi-imajinasi saya yang itu.

 

Kali ini saya hanya ingin menulis Mercusuar dan sedikit tentang Bintang!

 

Ya, saya sedang ingin jadi Mercusuar bersama Bintang. Ya ampyuuuuunnn, kalo sebenarnya mau sedikit merepot-repotkan diri untuk check semua tulisan-tulisan saya disini, udah berapa banyak ya saya ingin ini-itu. Emang banyak maunya nih saya… *toyor kepala sendiri pake martabak* rolleyes

 

Yang terakhir baru-baru ini sih seingat saya nulis disini, saya mau menemukan Padang Dandelion.  Saya juga ingin punya taman Bleeding Heart Flower. Ck…ck…ck…luar biasa yaaaa keinginannya. Repot! Itu baru yg ditulis disini lho ya, blm termasuk yg saya tulis disana, disitu, di ini dan di itu. Ooooohhh…entahlah! *toyor lagi kepala pake Takadeli Cakes!! Woooaaaaa…Takadeli Cakes….saya mauuuuuuuuu ituuuuuu sekarang jugaaaaa!*

 

Eniwei…ehem, lupakan tentang Takadeli Cakes itu sejenak. Karena pada kenyataannya, walopun saya jejeritan dan nendang-nendang kolong meja saking pengennya lari ke Takadeli Shop yang ga jauh dari tempat kerja saya ini, nyatanya saya masih menatap laptop dan mengetik ini. Ooooohhhh…entahlah! *nyomot gorengan temen sebelah meja. Eh maap… lol

 

Eh, ini kapan mau cerita tentang Mercusuar dan Bintang nya?

 

Jadi gini lhooooo…. *sambil mendekat dan bisik-bisik ke layar laptop* rolleyes

 

Saya ini sedang pengen jadi Mercusuar bersama Bintang untuk pengarung dan perahu / kapal nya! , Kenapa? Saya juga tidak tau, tiba-tiba aja kepikiran Mercusuar, trus kepikiran Bintang!

Mercusuar itu kan letaknya tinggi, bercahaya, hening, diam, kokoh, sepi. *eehhhh…bagian sepinya itu lho, kok agak ga enak ya? Tapi begitulah yg sedang ada di pikiran saya yang kadang sotoy ga jelas ini.*

Mercusuar, terletak di tempat yang sepi, juah dan mungkin  di karang terjal. Berdiri dengan tegapnya, sendirian, tanpa kita tau apa yang dipikirkannya, apa yang dirasakannya sendirian disitu. Yang kita tau dia sendirian, mengerjakan apa yang menjadi tugasnya, memandu kapal-kapal berlayar. Membantu navigasi kapal dan memberikan arah serta kepastian tentang sisi-sisi yang aman bagi kapal untuk terus bersauh dan berlayar mengarungi lautan luas. Ia tidak memberikan  sebuah keharusan tentang hal yang dilakukan, hanya memberikan hal sebaiknya yang dilakukan. *tsaaaaahhhh…berat nih bahasanya.* -:mrgreen:

 

Meskipun jaman sekarang yang katanya serba canggih ini Mercusuar mulai ditinggalkan karena sekarang toh sudah ada GPS, lebih mudah, praktis, canggih, dan embel-embel lainnya. Tapi saya entah mengapa kali ini tetap lebih suka Mercusuar, tanpa embel-embel. Namun terkadang, antara mudah dan sederhana itu beda tipis. Kesederhanaanlah yang mampu menyingkap kerumitan. Kemudahan hanya mempercepatnya.

 

Selain Mercusuar, sebenarnya pelaut atau nelayan atau siapapunlah itu yg sedang mengarungi lautan, dapat mengandalkan bintang, Bintang Utara yang tidak pernah redup tapi terang terus walaupun dalam gelap gulita ataupun cuaca kurang bersahabat. Bintang sebagai penunjuk arah, cuaca, dan sebagainya, agar pengarung  dapat kemabli tanpa nyasar.

Meskipun begitu, Bintang Utara tidak dapat dijadikan Navigasi bagi mereka yang berada di selatan ekuator karena ia hanya terlihat di langit sebelah Utara.

Dan ia berbeda dengan Bintang Kejora meski sama-sama bintang. 😀 . Bintang Kejora itu sebenarnya adalah Planet Venus yang selalu tampak lebih cemerlang dari bintang yang paling terang sekalipun., bahkan dapat dilihat  pada siang hari dan lebih mudah dilihat saat matahari  bersinar rendah di horizon sehingga kadang Kejora juga disebut Bintang Pagi atau Bintang Senja.

*maaf, saya belum pernah jadi pelaut, jadi ga tau persisi sih fungsinya dan keterangan lengkap tentang ini. rolleyes

 

Nah, namun ternyata, selain bintang, *seingat saya, dari yg pernah saya lihat, dengar dan baca, saya semakin yakin kalau * ternyata dibutuhkan Mercusuar untuk memberikan informasi tentang laut dangkal atau karang terjal bagi pelaut atau nelayan atau siapapunlah itu yang sedang mengarungi lautan. Sehingga selain dapat kembali tanpa nyasar, pengarung juga dapat kembali dengan aman. Tanpa diarahkan pada sebuah “keharusan”, tapi memberitahu tentang hal yang “sebaiknya” dilakukan, namun keputusan tentang kemana perahu/kapal nya melangkah tetap pada si pengarung itu sendiri. *tttttsssaaaaahhhhh….. redface

 

Yaaakkk…. demikianlah dia sekilas tentang Mercusuar dan sedikit tulisan sotoy saya yang merembet-rembet ke Bintang Utara. Hewhewhew…. *fokus Yaw!!! Fokus!!!! (Nunjuk samping jidat sendiri)*

 

Baedeweiiiii….

Kita semua dianugrahi oleh-Nya  akal dan perasaan. Itu kelebihan kita. Maka syukuri kelebihan itu dengan memberdayakannya pada hal-hal yang sekiranya baik dengan memohoin ridho dan berkah-Nya. *Itu sih yang sering saya tuliskan untuk diri saya sendiri.*

Percayalah bahwa senyuman dan kebahagiaan kita hari ini dan seterusnya juga berasal dari airmata dan kesedihan yang telah mampu kita arungi! Jadi jangan terlalu takut dan kecewa pada hambatan terhadap segala keinginan, karena Allah selalu tau dan tepat pada segala kebutuhan kita selama kita tetap hanya kembali pada-Nya saja.

Karena Allah memberikan banyak hal yang sebaiknya kita arungi dulu untuk kemudian memberikan kematangan pribadi kita sebagai hamba-Nya yang selalu bersyukur dan memperbaiki diri. Kekuatan dan pengenalan diri kita sendiri justru semakin kita pahami saat bagaimana kita tetap menikmati berproses  meski keadaan tidak seperti apa yang kita mau. 🙂
*tumbeeeennnnnn….. 😎

 

Sekian dulu dari saya, dan saya baru sadar ketika kalimat ini hampir berakhir, saya nulis ini dalam iringan 1 lagu September Ceria-nya Tante Vina Panduwinata berdurasi 4 menit 2 detik. Padahal ini bulan April!!!!! *ganti playlist* rolleyes

 

“Di saat engkau disana, kadang langit terasa gelapnya…

Pandanglah bintang berpijar, kau tak pernah tersembunyi…

Dimana engkau berada, disana C*ntaku…

Namun bintang kan tunjukkan bidukku pada dirinya…”

 

Haiiiiyyyyaaaaahhhh…. redface