“Wah…napak!!!!”

Saya memang menunggu pintu diketuk dengan bersahaja, penuh hikmat dan dengan cara terhormat… Tentunya dengan Ridho dan berkah Allah SWT…

Tralaaaaa..laaaa..laaa….dibidubidaaaaaam….

Dan kenapa kamu??!!
Aaahhhh…tentunya saya salah lihat! Tentunya saya berhalusinasi mendengar ketukan! Tidak…tidak…tidak…ga mungkin! (*sambil geleng-geleng kepala*)

“Wooooyyyyy!!! Buka donk!!! Berat nih!!!”

Huueeee??? Lho??? Beneran ada orang ya di luar??!! Dengan malas-malasan saya buka juga.

Siapa siiihhhh..teriak-teriak nagih utang?!

“Wah…napak!!!”
(*begitulah kalimat manismu sambil menunjuk ke kakiku!*)

Astagfurullahaladziim!!!! waaatttttaaaaa….!!!

Dan pintu terbanting di depan hidungmu harus kamu terima dengan lapang dada sebagai sambutan meriah dari saya!

“Deeeuuuuh…gitu aja marah!! Sejak kapan turun dari pohon? Paku di kepalanya udah kecabut ya? Ato lupa makan menyan?!”

“Mau ngapain kesini?! Kalo udah ga ada urusan, silahkan keluar sendiri!”

“Kalo boleh milih ga kesini, aku juga ga mau kesini! Ga asik ah liat kamu ga nangkring di atas pohon lagi! Ga eksotik lagi!”

“Hellllloooowwwww?? Aku ini udah jadi Perempuan Dewasa sekarang!!!”

Now,I am an adult woman!

“Oooooo….sejak kapan jadi Perempuan??!!”

Selalu menyebalkan!! Selalu mengesalkan!! Selalu memuakkan!!

Saya ini Perempuan Dewasa sekarang!
Okaaayyyyy…duluuuuuuu…duluuuuuu saya emang suka nengkring di atas pohon sambil teriak-teriak! Itu duluuuuuuu! (*ngambeg, membanting diri di sofa*)

Weeeeek…!! Ga bisa ya kalo liat saya seneng dikit!! Saya bukan anak KICIN lagi!!! Saya udah BECAN!!! weeeeekk…weeeek….

“Nah, kalo diem gini kan manis… Suka deh!”

“Aku diam bukan berarti seneng ya, ini sdg nyusun rencana pengusiran roh jahat!”

“Widiiiihhhh…segitunya, tar kalo kangen gimana hayyyooo??!!”

“NEVER! Sanah pegiiii…pegiiiii…hush…hush….jangan deket-deket! Saya ga mau kalo dikirain kenal sama kamu!”

“Huwahahahahaha!!! Gini nih…akhirnya beneran napak! Alhamdulillah…”

“Apaan sih? Ngigo???!!” (*menatap dengan sewot*)

Kesiaaaann..beneran ngigo ni orang!

“Nyadar ga, terakhir kali berantem kayak gini nih rasanya udah lamaaaaaa! Sejak mendadak kamu ngawang gentayangan ga tentu, kamu bener-bener hilang!”

“Wah, beneran ngigo ni orang!”

“Aku serius nih! 3 tahun kehilangan kamu yg ini! Kamu ada, ga ngilang, tp juga ga ada, hilang. Bahkan tahun lalu, waktu kita ga sengaja ketemu hari itu, ingat gak aku bilang apa yg bikin kamu diem?”

“Gak.” (*cuek sambil main Hape*)

Sori, saya sibuk! :p

“Begh!!! Apa sih yg bisa kamu ingat? Herrrrraaaannnnn!! Waktu itu bukan cuma aku, teman-teman kita semua bilang bahwa waktu itu bukan kamu. Kamu menjadi sangat lemah! Kami kehilangan galag-nya kamu, konyol-nya kamu. Bahkan kamu ga punya tenaga hanya utk marah sama kita.”

Deg! Yap, benar…saya memang ada, tapi juga tidak ada. Waktu itu saya hanya ingin menjadi manusia BIASA. Dan semua meyakinkan saya bahwa saya BERBEDA, dan tidak perlu ingin menjadi manusia yg SAMA dengan yg lainnya. Sedikit Istimewa, mungkin.

“Oooohhh…waktu itu! Hewhewhew…”

“Kok malah ketawa? Itu saat paling memprihatinkan tau gak? Aku pikir ga akan menemukan kamu lagi di dalam dirimu. Ga kebayang harus menghadapi kamu yg begitu.”

“Emang waktu itu aku segitunya ya?”

“Iye, parah!”

“Kyehewhewhew…tapi itu berhasil bikin aku jadi begini sekarang, lebih perempuan… Xixixixixixixi…” (*ketawa centil sambil kedip-kedip*)

Jduuuuuuggggg!!! Dia lempar kardus ke kepala saya! Benar-benar MANIS!

Sakiiiittttt, tauuuuukkkk???!!!

“Walopun sejujurnya aku malah lebih suka kamu yg nangkring di pohon sambil teriak-teriak, kamu yg marah-marah, kamu yang ngototan, kamu yang ambisius, kamu yang ga mudah menyerah, kamu yang kelewat semangat nyaris hiperaktif, kamu yang tegas, kamu yang ceria-nya overdosis, kamu….kamu…yang…diam-diam sebenarnya romantis…” (*sambil menatap saya dari sudut matanya yg berusaha tetap seolah memandang ke depan, bukannya ke saya yg berada di sisinya.)

Saya benci!!!! Benci begini!!! Saya ini memang ga ngerti urusan begini-beginian! Saya ga mau jadi korban perasaan!! Memuakkan! Tapi mengapa saya bergetar juga??? Benciiiiiii!!!!

Gombaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaalllllllllllll….!

“Udah gombalnya? Kalo masih mau lanjut, aku mau pake hetset dulu nih!”

“Kamu memang punya masa lalu, tapi kamu juga punya masa depan…”

“Hey!!!! Itu kan kalimat dari aku utk kamu waktu ituuuuuuu! Bayar royalti dulu kalo mau nyontek!”

“Memaafkan adalah wujud rasa pada yang kurang bahagia, sebab orang yang cukup bahagia ga mungkin menyakiti… Itu yg aku dapat dari kamu. Kamu yg diizinkan utk marah, bahkan diminta utk marah, tapi kamu malah tersenyum dan memberikan doa tulus sepanjang hidupmu.”

“Hmmmm??? Bagus, ga sia-sia aku udah pelihara kamu sampe kamu lumutan begini! Huwehewhewhew…”

Good Boy, terharu dweeehhhh…

“Hahahahahah…selamat menapak ya… Aku benar-benar bahagia kamu sudah menapak lagi sekarang.”

“Tolong bantu aku ya utk tetap menapak.”

“Wah… Ga janji!!! Kan berat banget!”

“Ga sopan!” (*giliran saya yang lempar kardus ke dia*)

Ga sopaaannnn!

“Kalo pun kamu mengawang gentayangan lagi, aku dan semua org yang sayang sama kamu akan memegangi talinya lebih kuat… Trust me, you are Lovable, you are strong! Hold my words!”

“Flyng without wings ‘eh??”

“Huwahahahaha, iya…kamu ga perlu sayap kan?” (*mengerling penuh maksud pada saya*)

“Iya, ga perlu, kan aku udah ada kamu!”
(*sambil menghentakkan kaki ke lantai*)

“Wah… Napak!!!! Hahahahahaha….”
(*sambil menunjuk kaki saya*)

“Hewhewhewhew….”

Dan kita saling menghentakkan kaki kita yang menapak dan siap melambungkan kita menanjak lebih tinggi….Bismillahirrahmanirahiim… (^_^)

Yippieeeee!!!!

—————————————————————————————————-

*yang tidak diduga, di dalam kardus itu ada Roti Manis Lapis yang berwarna-warni dengan aneka rasa, yang diantara lapisan Rotinya terdapat kembang gula selembut “awanputih” diantara “langitbiru”.
Dan terakhir kali menikmati ini adalah saat di Taman Kanak-Kanak-ku bersamamu… 🙂

Ooooowwwwwhhhh…terharuuuuu…terharuuuuu…. 

Dan kali ini biarlah lagu Tompi – Aku Jatuh C*nta menutup tulisan kali ini…. (^_^)

Hari ini aku telah jatuh C*nta, tak kan mampu aku menyangkalnyaaaaa, jatuh C*nta kepadamuuuuu! sosok yg sering menjengkelkan aku! sering menggangguku! kau permainkan rasa hatikuuuuu!! namun kini aku berbalik, jatuh C*nta dan bernyanyi…. Laaaaa…. laaa…. laaaa…. (┌’⌣’)┌♥┐(‘⌣’┐)
Akuuuuu… Jatuh C*nta kepada dirimuuuuu… orang yang tak pernah ku bayangkan! Tak pernah ku impikan! (┌’⌣’)┌♥┐(‘⌣’┐)

Ayaw yg sedang berjalan menujuNya.