Hanya Secuil Saja (#part 3) *still very long story…

8 Desember 2010

Setelah penyambutan konyol saya padanya, teman-teman seruangan saya menyuruh saya untuk ngomong ke Dia. Semua mendadak bisikin semangat ke saya. Semua minta saya nanyain semua, ngungkapin semua. Biar semua semakin jelas. Tapi saya sendiri takut… takut pada kenyataan bahwa harusnya saya cukup tau diri… emang saya mau nanyain apa coba? Siapa saya?

Saat saya persis berada tepat di depannya, saya benar-benar tidak tau harus bagaimana… saya malah bertanya: “Ini beneran bapak??”

Dan dia sambil tertawa bilang: “Iya, ini saya.”

Itu benar-benar keadaan konyol! Pertanyaan saya konyol!

Saya mengajaknya ke puncak gedung lantai 6, Gedung Filosofia, tempat dimana saya menghabiskan banyak waktu untuk memikirkan dia, menulis tentang dia, berdoa untuk dia, menitipkan pada awan, langit, matahari, angin, hujan, dan kadang-kadang pelangi, semua perasaan saya…

Saya benar-benar seperti bermimpi hari itu! Saya tdak berani menatap matanya, tapi beberapa kali saya beranikan melihatnya sekilas, dan memang dia ada disini!

Dia bilang bahwa dia sudah disini sejak hari kemarin, dia banyak cerita tentang kerjaannya, tentang kenapa dia kesini karena dia sdg ada urusan ke sini. Saya bertanya dia nginap dimana selama disini. Dia bilang di rumah temannya yang kebetulan juga saya kenal. Dan dia bilang tentang temannya ini: “tapi dia tidak tau kalo kita…berteman…”

Saya tersenyum saat dia mengatakan itu. Ya, berteman. That’s enought! Dan saya tau menyambutnya sebagai teman. Saya segera sembunyikan sesuatu yang tadinya saya pikir mungkin dia ingat. Sesuatu yang tadinya sempat saya dan dia rencanakan akan saling ditukarkan jika bertemu lagi. Jadi cerita pun mengalir begitu saja, saya senang mendengar dia bercerita langsung dihadapan saya.

Tapi karena hari itu saya sedang terlalu banyak  pekerjaan dan dia pun mau ketemu dengan teman-temannya, maka saya dan dia pun merencanakan untuk bertemu lagi setelah saya pulang kerja. Dia pun meminta saya untuk memberitahu para sahabat supaya nanti kumpul bareng. Saya senang sekali, karena memang sahabat-sahabat saya juga kenal dia.

Saya dan dia sama-sama turun ke lantai dasar, saya berbelok, dia lurus. Tau kah dia bahwa sebenarnya saya menyusuri jalan memutar dan mempehatikannya dari jauh hingga dia menghilang dari tempat saya bekerja. Bahkan saya masih terpaku disitu setelah bayangannya pun tidak terlihat.

Saat saya membalikkan badan, segera saya berhadapan dengan seorang sahabat baik saya. Saya tidak punya banyak sahabat laki-laki, hanya 3, dan mereka sangat baik pada saya, meski saya mungkin sering bikin mereka dongkol karena saya pelit cerita tentang hal ini pada mereka.. (*jika mereka membaca ini, inilah ceritanya… hewhewhew…)

Saya dan sahabat ini berbeda dalam banyak hal, tapi entah kenapa saya dan sahabat saling medukung satu sama lain untuk beberapa hal. Sahabat saya ini tau tentang Dia, meski tidak banyak, karena saya emang tidak mau menceritakan terlalu banyak pada sahabat laki-laki saya. Sesuatu yang lucu tentang sahabat saya ini, dia penasaran tentang cerita  yang saya bagi dgn dia ha ya sepotog kecil, hewhewhew…  Kalo sahabat saya ini menemukan saya sedang melaksanakan sholat sunat di mesjid, dia yg sedang di luar mesjid (*dia bukan muslim), akan berteriak: “ya Tuhan… kabulkan lah doa nya!!” saya langsung lempar dia dengan bakiak mesjid. Saya ingat sahabat saya ini pernah bilang begini ke saya: “Dia hanya tidak tau betapa beruntunya dia… yang penting Ayu harus kuat jalani ini, dan jangan biarkan hati Ayu sakit, aku ga akan pernah biarkan itu terjadi!”

Saya juga ingat betapa shock nya sahabat saya waktu saya mengakui bahwa saya sdg menyimpan perasaan pada seseorang. Sahabat saya ini memang protected sama saya. Dan sahabat saya ini tau betul bahwa saya belum pernah mengalami hal-hal seperti ini, maka dia juga ikut cemas kalo-kalo saya mengalami yang ga enak. Dan saya segera menarik tas sandang sahabat saya ini dan menggeretnya menjauh dari teman-temannya. Dan saya berkata: “DIA DISINI!!!!”

Sahabat saya menatap saya lama, mungkin dia tidak mengerti. Tapi karena saya hanya tertunduk. Dia langsung paham dan seolah inigin berlari sambil berteriak: “MANA ORANGNYA??!!”

Saya segera menahannya. “orangnya udah pergi, tadi dia disini. Nanti Ayu ketemu dia lagi…”

Sahabat saya: “ketemuan dimana kalen tadi??! Ngapa ndak bilang aku?!!”

“tadi itu dadakan, Ayu juga ga tau… tadi Ayu dan dia di puncak Fiolosofia…”

“berdua ajaaaa?????!!!!”

“iya…”

“ngapain aja kalen??!!”

“ga ngapa-ngapain, cuma ngobrol…”

“hoo…bagus!”

Saya tau, saya mengerti bahwa sahabat saya ini mengkhawatirkan saya. Karena dia tau kejadian  langka banget menemukan saya berdua saja dengan laki-laki.

Selain sahabat saya ini, ada satu orang lagi sahabat laki-laki yang juga protected sama saya. Saya ingat, dulu mereka berdua…saat kami masih sama-sama mahasiswa praktek, mereka akan bediri di depan kosan saya kalo ada teman cowo yg datang, padahal teman itu cuma mau minjem buku saya. tapi mereka berdua udah melotot di depan kosan sambil bilang gini: “kalo urusan minjem bukunya udah selesai, silahkan pulang…!”

Lucu sekali mereka berdua ini. Mereka jauh berbeda. Yang satu ramenya minta ampun, lebay,kocak, meledak-ledak. Yang satu lagi lebih kalem dan alim banget! Kalo saya ketemu dgn yang alim, pasti deh saya diceramahin, dikasih Ayat-Ayat Al-quran  yg sesuai dengan kasus saya. Trus ujung-ujungnya ngomongin nikah! Wahahahahahah!

Satu lagi sahabat laki-laki saya adalah….hewhewhew.. semoga dia baca ini… Septa!! Meskipun saya jarang banget cerita tentang ini padanya, tapi sedikit-sedikit dia tau lah… walopun dikiiiiiiiiiiiiiit banget,, krna saya bingung mau gimana ceritanya ke Septa. Apalagi kalo saya dah mulai kalang kabut, beuuuuuuhhh.. Septa dengan senyumnya akan kasih saya banyak sekali hal-hal positif untuk membuka pikiran panik saya. Selamat membaca Septa, dah lama banget ya saya ga cerita ke Septa. Kayaknya Septa tau tentang ini sampe di bulan September ya? Dan saya ceritanya ga segamblang ini ya? Cuma sepotong-sepotong dan meloncat-loncat ga tentu arah, bikin Septa bingung dan ga ngerti, tapi cukup memahami… Saya memang sulit untuk terbuka… Anggap sajalah begitu…  Hewhewhewhew… :p

Saya cerita ke sahabat saya ini kalo nanti saya akan ketemu dia lagi bersama sahabat-sahabat perempuan saya. Sahabat saya yg sdg shock ini memastikan bahwa saya akan bertemu lagi dengan Dia bersama-sama dengan sahabat-sahabat perempuan saya, karena kalo gak, katanya dia pengen ikutan! Halaaaah! Dia juga meminta saya mengungkapkan semua ini, agar Dia tau sepeti apa saya disini terhadap dia. Saya bilang, saya hanya ingin dia bahagia dan senang selama di sini, lagi pula dia kesini karena ada urusan, jadi ngapain saya tambahin dia pusing dengan semua yang harusnya saya katakan. Lama saya di tatap oleh sahabat saya ini dan dia bilang: “Ayu pasti kuat…”

Saya tersenyum dan berlalu sambil bilang: “Ayuuuuuu ghitttcchuuuu!! Weeeeek… Doakan aja yang terbaik untuk semua ya…”

Saya mendapat sms dari sahabat saya yang waktu ujan-ujanan ngantarin saya kemana-mana di akhir tahun. Sahabat saya bilang kalo dia ketauan ngintip!! Wahahahahah! Part ini biarlah menjadi rahasia konyol saya dan sahabat saya… :p

Setelah semua sibuk-sibuk saya pada pekerjaan saya selesai, saya mengerjakannya dengan jauh lebih cepat, saya minta izin untuk pulang lebih dulu. Saya segera menghubungi sahabat-sahabat perempuan saya. Saya memberitahu mereka bahwa Dia disini dan ngajak kami semua ketemuan. Bahkan sahabat saya yang sdg di luar kota, sampe bela-belain ngebut pake sepeda motor ke sini supaya dapat melihat kejadian langka ini katanya. Mereka semua meminta saya untuk mengatakan semua. Tapi saya ga berani.

Saya menghubungi dia, ternyata dia baru aja mau ketemuan dengan temannya. Jadi saya pulang saja ke rumah. Saya ceritakan pada mama dan abang saya yang kebetulan sedang liburan ke sini, ngasih surprise pada saya, karena tadi waktu saya telpon katanya masih di luar kota. Mama dan abang serta kakak ipar saya sampe nanyain: “trus dia kesini gak?”

Saya bilang: “ga tau… Ayu ga nanyain, mungkin gak, karena kan dia sdg ada urusan makanya ke sini…”

Sorenya dia mengabari saya bahwa saat itu sudah bisa ketemu, maka saya pun minta izin pada mama dan abang ssaya untuk keluar ketemu dia. Papa saya sdg keluar kota waktu itu, jadi saya tiak bisa minta izin papa. Mungkin kuno bagi semua orang bahwa saya kalo kemana-mana masih minta izin seperti itu. Krena saya memang selalu ngumumin kemana saya pergi ke orang-orang yang saya rasa perlu tau dimana saya, bahkan saat saya nyasar sekalipun, saya tetap ngasih kabar, walaupun ngasih kabar seperti ini: “Ma…Ayu sedang nyasar, ga tau ini sekarang ada dimana, yg jelas diantara ruko-ruko gitu… ini sdg nyari jalan putar balik, tapi Ayu malah lupa jalan baliknya…”

Atau pernah waktu itu saya nyasar naik bus, saya takut. Saya mau mengabari keluarga, tapi takut nanti malah cemas. Jadi saya malah sms sahabat saya: “Aku nyasar! Salah naik Bus!! Aku ga tau dimana ini, yang jelas di pinggir jalan, sekarang sdg nyari Bus arah balik! Don’t worry! I will find the right way!”

Saya dapat izin dari mama dan abang. Saat itu mendung, tapi saya tetap berangkat ke tempat yang dimaksud. Di tengah jalan, hujan pun turun, saya yang ntah kenapa tumben ga bawa payung lipat (*padahal biasanya selalu bawa) jadi basah. Segera saya berlari-lari mencari angkot, takut dia kelamaan nunggu di situ. Begitu sampai di tempat yang dimaksud, saya celingukan nyari dia tapi ga ketemu. Akhirnya dia menghubungi saya dan meminta saya nunggu di tempat saya sedang berdiri. Tauikah dia saya menunggu dalam debar? Bahkan saya tetap pada posisi saya, bahkan tidak bergeser  5 cm pun! Takut dia sulit menemukan saya kao saya bergeser sedikit saja. Konyol banget memang! Tidak lama, dia menghampiri, saya semakin berdebar. Kenapa saya merasa seperti abege???!! Ntahlah!!

Lalu saya dan dia menunggu para sahabat datang, saya udah sibuk sms semua sahabat saya supaya cepetan datang. Tapi mereka semua bilang: “hujaaaan nih! Nunggu reda dulu! Ngobrol aja dulu berdua! Bilang apa yg mau Ayu bilang! Bilang semua yang Ayu tau! Tanyakan semua yang mau Ayu tanyakan!”

Dia bahkan sempat membelikan saya minuman, tapi saya masih bingung mau nanya apa. Jadi saya dan dia hanya ngobrol-ngobrol aja sambil bercanda sedikit, canggung sekali. Saya ga bisa sekonyol biasanya. Karena saya benar-benar bingung. Dan mendadak saya lapar, saya baru ingat kalo saya belum makan. Memalukan!!!

Sambil makan dan menunggu para sahabat datang, saya dan dia massih aja ngobrol. Saya sudah mencoba mengarahkan pembicaraan pada hal yang ingin saya dengarkan langsung, tapi sepertinya dia bingung mau dari mana ngomonginnya. Mungkin dia pikir, kalo tar sahabat-sahabat udah datang, ngomongnya akan lebih enak. Sahabat-sahabat saya sibuk sms saya, mereka nanyain: “udah bilang? Udah ditanyain?”

Saya bilang: “belooooomm…ga berani! Bingung mau nayain apa?! Cepetan kesini! A.S.A.P”

Akhirnya setelah menunggu begitu lama, satu persatu para sahabat datang. Walaupun datangnya masing-masing, tapi sepanjang menit saling melaporkan kejadian masing-masing, lucu sekali! Bahkan salah satu sahabat saya sempat pengen nonjok seseorang. Hewhewhew… ;p

Saat semua udah ngumpul, pada rame sendiri. Sibuuuuukkk ketawa-ketawa. Dan saat dia sedang ke toilet, saya langsung di interogasi: “jadi udah biacara? Apa katanya? Ngobrolin apa aja tadi?”

Saya Cuma bilang: “dia kesini karena sedang ada urusan, Ayu dan dia tadi ngobrol-ngobrol aja…”

Para sahabat: “haaadddddeeeehhh…..maaaaak eh!! Jadi selama itu Cuma ngobrol-ngobrol?! Jangan sampe ya kami udah jauh-jauh kesini tapi masih begitu-gitu aja. Ga harus terjadi sesuatu, tapi paling ga saling jujur! Jelasin semua, tanyain semua! Selesaikan semua sekarang! Jelaskan semua sekarang!”

Kemudian semua sibuk milih tempat makan, saya memperhatikan dia. Saya memperhatikan apakah dia keliahatan cape, yang jelas yang mampu saya lihat…dia keliahatan ngantuk. Mungkin karena sejak hari pertama sampai disini langsung begadang dgn semua urusan dan ketemu teman-temannya, jd belum istirahat.

Saat semua sdg sibuk mesan makanan untuk malam itu, saya mendadak kehilangan selera makan, mendadak kenyang! Awalnya hanya ngobrol-ngobrol aja.

Beberapa kali sahabat saya ngasih saya tanda supaya saya mulai nanya, tapi saya ga berani. Saya takut pada kenyataan bahwa saya memang sangat menyedihkan. Akhirnya salah seorang sahabat berani membuka pertanyaan ke arah yang memnag ingin dijelaskan. Awalnya mereka hanya bicara berdua saja, sementara saya di ajak sok sibuk ngobrol dengan sahabat-sahabat yang lain. Tiba-tiba saya dapat sms dari mama. Mama bertanaya apakah saya masih di temat itu bersama dia dan sahabat-sahabat saya. saya bilang: “iya ma…”

Kemudian mama saya mengirimkan sms lagi: “Semoga yg terbaik untuk semua. Mama tau kalo Ayu dan sahabat-sahabat Ayu sudah sangat dewasa untuk semua ini…. Mama percaya kawan-kawan Ayu akan membantu Ayu menjalani ini…”

Kemudian abang saya juga sms, abang saya nitip dibelikan seusatu. Jadi saya dan 2 orang sahabat saya, mencari pesanan abang saya. Semenatara dia dan sahabat lain tetap di situ. Saat saya dan 2 orang sdg mencari pesanan, kami saling bicara. Saya pun bebicara pada mereka. Dan akhirnya diputuskan untuk langsung saja meperjelas semuanya saat itu juga!

Dan saat saya dan sahabat sudah kembali berkumpul, benar saja, mereka langsung memeberondong dengang pertanyaan-pertanyaan. Saya yang tadinya memilih duduk di pojokan ujung (*karena takut mendengar kenyataan) diminta untuk mendekat. Awalnya saya tidak mau. Tapi saya melihat mata sahabat-sahabat saya, dan nurut.

Dan dia menjelaskan. Dia minta maaf pada saya dan sahabat-sahabt saya atas semua sikapnya. Dia juga mengatakan banyak sekali sikapnya yang katanya dilakukan “tanpa disadari”. Saya melihat raut menahan emosi diwajah salah sahabat-sahabat saya. Sebenarnya beigutupun saya. Sepanjang bulan-bulan yang saya lalui, semua yang telah saya alami, semua yang telah dia katakan, semua bulan-bulan penuh harapan, bahkan kalimatnya supaya saya menunggu kedatangannya… semua…semua…semua itu dia bilang “tanpa dia sadari”!! Saya sangat terkejut dengan banyak sekali penjelasan yang diungkapkannya bahwa itu”tanpa disadari”.

Saya sangat paham tentang betapa indah dan sulitnya dia berdamai dengan masa lalunya. Saya paham, tidak akan mudah. Dia bilang dia masih saja berada di lingkaran masa lalunya. Dan itu yang membuat dia tanpa sengaja telah menyakiti saya, itu katanya. Tapi tidak bagi saya! Taukah dia bahwa saya menerima semuanya! Menerima dia secara utuh, lengkap dengan masa lalunya dan hal-hal yang telah dia alami. Bahkan saya tidak mengungkit dan mengorek-ngorek semua masa lalunya. Kalau dia sdg ingin mengenang dan bercerita tentang masa lalunya pada saya, selama ini saya mendengarkan dengan tenang dan penuh senyum. Karena saya paham itulah masa lalu… tempat kita bercermin dan mengambil banyak pelajaran.

Dan ternyata dia sibuk berada di masa lalunya dan kesulitan beranjak dari sana. Keadaan ini pun telah saya terima.

Salah seorang sahabat sempat emosi, saya lihat sendiri tangannya bergetar saat mendorong meja dengan lembut, saya tau…sebenarnya yg ingin dia lakukan adalah membating meja itu, tapi dia masih mencoba menahan dan tetap terlihat tenang. Saya emlihat semua raut sahabat-sahabat saya yang berusaha tetap tenang dan tersenyum, mendengarkan segala penjelasan dgn seksama. Karena yg dibutuhkan saat itu adalah kejujuran dan keterbukaan. Saya takjub pada semua kalimat, semua pernyataan, dan pertanyaan dari sahabat-sahabat saya yg sangat mewakili diri saya sendiri yang sudah tidak sanggup berkata-kata dan diam sepanjang pembicaraan yang panjang. Sampai akhirnya saya merasa butuh dipeluk…saya memeluk seorang sahabat saya, saya tidak menangis, saya tersenyum…dan seorang sahabat lain mengelus pundak saya… dan saya katakan padanya sambil tersenyum: “ga papa kok… Ayu ga papa…”

Ya saya memang tidak menangis. Karena saya sudah memeprsiapkan semua kenyataan ini, dan saya memang sudah menduga bahwa dia masih mendendam pada masa lalunya. Dia mungkin masih bertanya: “mengapa aku? Mengapa begitu?” untuk masa lalunya. Dan bukannya bertanya: “bagaimana ke depannya?”

Mungkin harusnya dia mencoba untuk berdamai dengan masa lalunya dan menjalani kehidupannya yang jauh lebih baik sekarang ini. Harusnya mungkin dia berpikir bagaimana dia harus bangkit ke depannya dan tidak mengalami hal yang sama atau mengulanginya pada orang lain. Aaahhhh..saya ini bicara apa sih?! Sok tau banget! Padahal saya tidak tau sesakit apa yang telah menderanya dahulu… pasti itu sakit sekali….

Saya paham… sangat paham. Tidak akan pernah mudah berdamai pada masa lalu terutama jika itu tidak pernah kita coba untuk menerima semua itu terjadi pada diri kita. Berhentilah bertanya ”mengapa aku” mari mulai mencoba bertanya “bagaimana”. Ini sudah saya coba resapi pada diri saya sendiri berbelas –belas tahun lalu saat saya mengalami hal yang mungkin kalo saya tidak menerima semua itu, saya bisa gila!!! Tapi saya bersyukur, saya selamat dari semua itu karena Allah… dan saya tau bahwa Allah memberikan pemahaman pada saya melalui kejadian-kejadian yang saya alami sehingga saya sampai seperti ini sekarang, karena saya sanggup mengalami semua itu. Dan saya harus sanggup menjadi jauh lebih baik karena Allah telah menempa saya dengan kejadian yang tidak semua orang bisa menjalani nya dengan senyum dan penerimaan. Allah memberikan pelajaran yang berharga pada jiwa saya, untuk mencoba menerima, memberi, memaafkan, berjuang… Saya tidak katakan bahwa saya ini sudah baik, tidak.. saya jauh dari baik! Saya bukan orang baik! Saya sdg mencoba untuk menjadi lebih baik.

Dan satu lagi yg terpikir saat itu oleh saya:

“Mungkin dia masih sibuk untuik menentukan diantara semua pilihan-pilhannya…

Sementara saya sudah menentukan pilihan saya…”

(*begitulah yang saya tulis malam itu dalam notes yang selalu saya bawa kemana-mana…)

Dan saya sudah katakan pada semua bahwa saya bersedia menjalani semua yang akan terjadi, jadi saya memang tidak punya alasan untuk berair mata… Karena saya berusaha bersedia untuk memberi pengertian saya sebelum diminta…

Sahabat-sahabat saya mengatakan semua padanya. Bagaimana saya menunggu disini, bagiamana saya menahan semuanya sendiri disini, bagaiamana saya mengatakan TIDAK pada semua yang datang, bagaimana saya dengan tegas mengatakan bahwa saya hanya menunggu dia.

Sahabat saya juga mereview beberapa kejadian yang mereka tau (banyak sekali kejadian yang saya simpan sendiri) dan mengatakan bahwa sikapnya yang seperti itulah yang membuat saya diam-diam menyimpan harapan lagi…lagi….lagi….dan lagi…hingga harapan itu semakin memebesar, dan sekarang harapan yang besar dihadapannya ini mau diapakan?!

Sahabat saya mengatakan supaya dia jujur saja, mereka tidak berpihak pada saya ataupun dia, karena mereka juga mereview saya. Berkali-kali mereka ulangi kalimat saya: “yg penting Bapak bahagia…” mereka mungkin sudah muak mendengar kalimat ini dari saya. dan mereka juga mengatakan pada saya tentang betapa saya kelewat menerima, kelewat percaya, kelewat nyimpen-nyimpen sendiri semua dari dia dan mereka.

Sepanjang pembicaraan, saya hanya bisa diam. Karena saya memahami dan meresapi  semuanya. Saya megingat semua nasehat teman-teman saya. Memang dari dulu mereka sudah meminta saya membuka mata saya, dan bukannya kelewat percaya dan menahan semuanya sendiri.

Mereka berkali-kali mengingatkan saya, dan saya bukannya tidak peduli, saya hanya kelewat percaya diri! Dan diam-diam sakit sendiri dari dalam.

Sahabat-sahabat saya meminta saya bicara, meminta saya mengutarakan apa yang mau saya utarakan, manyampaikan apa yg saya sembunyikan sendiri dari mereka semua. Tapi saya malah menggeleng. Saya pikir  yang tadi itu sudah cukup mewakili dan menjelaskan semuanya. Tapi sahabat-sahabat saya yakin ada yang harusnya saya katakan padanya. Maka mereka berpindah ke tempat lain dan membiarkan saya berdua saja dengan dia. Entah kenapa saya merasa cukup dewasa untuk mengatakan apa yang saya tau dan saya sembunyikan dari dia tentang dia. Ya… tentang semua yang saya tulis ini… dari awal 2009 hingga malam itu. Saya katakan semua dengan sangat ringkas. Saya katakan juga betapa kagetnya saya mendapat inbox tentang dia yg sdg menjalani perjodohan dari teman-temannya dan mengurangi intensitas berkomunikasi dengan saya, saya utarakan semua yang telah dia katakan dulu pada sahabat-sahabat saya, yang dia pikir saya tidak tau. Saya tau perjalanan dia, saya tau dia sekali lagi menanyakan hal yang sama pada dia-nya, …jangan tanya bagaimana rasanya menahan diri untuk tetap tampak tenang setiap hari dan menahan semua setiap hari, menahan semua yang saya tau dan berusaha terlihat tidak tau. Itu….rasa yang aneh. Tapi saya tau bahwa saya tidak akan sakit, karena dia tidak akan menyakiti saya….dia tidak ada niat menyakiti saya… dan saya telah bersedia untuk mengalami ini semua.

Saya juga katakan padanya bahwa saya telah menerima dia apa adanya lengkap dengan semua masa lalu dan yang telah dia alami, saya telah menerimanya sejak dulu. Saya percaya, dan saya sanggup. Saya juga katakan bahwa saya tidak mau merubah dia menjadi apa yang saya mau, karena itulah diasecara utuh…inilah dia…lengkap dengan semua tentang dia…dan saya terima itu. Saya tidak punya hak untuk merubah seseorang. Dialah yang punya kewajiban pada dirinya sendiri untuk menjadi lebih baik.

Saya juga katakan bahwa saya memprint inbox kejujuran dia ke sahabat saya, saya simpan dalam dompet dan saya baca nyaris setiap hari. Saya tau inbox itu memang dari dia, dia yang mengetik…entah diketik dengan sadar atau “tanpa sadar”, saya tidak tau…dan saya tetap percaya padanya. Malam itu saya sengaja tidak membawa prinan inbox itu, sengaja saya keluarkan dari dompet, krena tadinya saya tidak mau bahas ini dan mau menyimpan apa yang saya tau tentang dia itu. Tapi akhirnya saya pikir, saya beritahu sajalah hal-hal yang saya tau dan saya pendam sendiri.

Dan malam itu, semua sudah dikatakannya sendiri di hadapan saya. Di hadapan sahabat-sahabat saya.

Saat sahabat-sahabat saya bergabung mendekati saya dan dia, salah seorang sahabat saya bertanya pada saya dan dia: “Jadi kalian ini bagaimana?”

Saya pejamkan mata, lalu membukanya lagi. Dia menatap saya, saya pun menatapnya. Saya bertasbih di dalam hati agar Allah membantu kami semua, agar Allah memberikan Kebaikan dan keberkahan Nya untuk kami semua… Karena hanya Allah yang Maha Tahu, sejauh apa saya mampu menjalani semuanya…

Dia…. Sambil menatap saya, mengatakan: “Kami berteman saja…”

Saya tegakkan kepala saya, membalas dengan senyuman dan anggukan. Meski di dalam hati, saya gamang, mual, limbung, ditendang, dibanting, dihancurkan, dihunus! Sakit….

Tapi saya tersenyum. Segala sakit, sedih, bahagia, harapan, kenyataan… telah saya terima. Saya telah menyediakan diri saya untuk menjalani semua ini. Saya mensyukuri segala proses yang saya alami. Krena Allah sedang memeberikan pelajaran bagi saya agar lebih kuat, lebih menerima, lebih memberi, lebih memahami, lebih memaafkan, lebih gigih, lebih bijaksana, lebih dewasa…

Saya melihat semua mata sahabat-sahabat saya, saya mengerti arti tatapan mereka, saya tersenyum. Saya ingin tampak kuat.

Salah satu sahabat saya mengatakan: “Baiklah…sudah jelas semuanya. Sekarang Ayu sudah dengar sendiri langsung di depan Ayu dari dia. Ini kan yang Ayu mau… Ayu mau dia yang menjelaskan semua ini di depan Ayu. Karena Ayu tidak mau mendengarkan kami. Ga ada ceritanya: “bapak berhak mencari yang lebih baik..”, laki-laki itu ga bisa di percaya!”

Saya paham bahwa sahabat saya mengatakan itu karena dia kelewat emosi, emosi karena saya…

Saya semakin merasa mereka menyayangi saya, lebih dari sebelumnya. Bahwa yang mereka inignkan adalah saya benar-benar bahagia. Dan saaat penjelasan langsung itu datang pada saya, mereka cemas bahwa saya tidak cukup kuat, dan mereka ingin saya melepaskan emosi saya. Kalau mau marah, saya boleh marah. Kalau mau nangis, saya boleh nangis. Tapi saya malah tersenyum… karena saya terlalu lelah untuk melepaskan emosi saya…. Saya lebih suka menunda emosi saya sampai pikiran jernih saya kembali…

Malam itu semua bersiap pulang…

Saya diantarkan pulang oleh 2 orang sahabat saya, saya berada di tengahmereka, dalam kehangatan kasih sayang mereka pada saya. Membuat saya tertawa untuk semua ini.

Dia…sendirian…

Saya masih melihatnya dari kejauhan, lalu sebelum saya dan sahabat berangkat, saya katakan pada sahabat saya: “bolehkan Ayu bicara dengan dia sebentar? Besok dia pergi. Ayu Cuma mau dadahin…”

Mereka bilang “Boleh banget! pergilah Yu… yang penting Ayu bahagia… Selesaikan semua dgn tuntas, jangan di pendam-pendam, nanti kayak dia…”

Saya percepat langakah menuju dia… dia membelakangi saya, saya menyapa nya… dia membalikkan badan… saya tersenyum. Ekspresi wajahnya tidak bisa saya artikan. Saya mengucapkan maaf dan terimakasih untuk semuanya. Kemudian dengan keberanian yang saya berani-beranikan, saya mengatakan: “Sampai jumpa lagi…”

Dia pun mengatakan: “Sampai jumpa lagi, Ayu…”

Taukah dia saat itu ingin rasanya saya menariknya dan tidak membiarkannya pergi. Tau kah dia maksud kalimat “sampai jumpa” dari saya? Tau kah dia bahwa kalimatnya “sampai jumpa lagi, Ayu” itu berarti sangat dalam bagi saya?

Lalu saya melambai padanya dan membalikkan tubuh. Saya tidak tahan berdiri lama-lama disana. Saya tidak sanggup melihat dia pergi. Tidak sangup. Jadi saya membalikkan tubuh dan berusaha mati-matian menahan kepala saya agar tetap tegak lurus dan tidak menoleh padanya. Karena jika saya menoleh padanya, saya tidak akan sanggup menahan diri untuk tidak mengejarnya…

Saya sampai di rumah, sudah malam. Mama menyambut saya dan menatap mata saya lama. Saya tersenyum dan katakan: “tidak apa-apa, Ma…”

Dan saya ceritakan semua pada Mama, kami duduk di karpet biru. Mama-lah orang pertama yang saya beritahu semuanya. Saya duduk dihadapan mama. Mama menatap saya, saya bercerita dalam riang, tawa, dan senyuman. Mama pun tersenyum dan berkata: “sekarang sudah jelas semuanya? Ayu akan kuat…”

Setelah saya bercerita, saya katakan pada mama bahwa saya merasa ngantuk dan ingin tidur. Tapi yang terjadi  justru saya tidak bisa tidur. Saya sibuk mencorat-coret Diary saya, menulisa panjang sekali, tersenyum dan sesekali menarik nafas panjang. Tiba-tiba kakak ipar saya berdiri di depan pintu kamar dan menatap saya lama…

Saya dengan pura-pura sok marah, bertanya: “Apa liat-liat??!!”

Kakak saya tertawa dan segera masuk dan duduk di ujung tempat tidur, “jadi gimana tadi?”

Saya tertawa dan menceritakan ulang semuanya… kakak ipar saya menangis, berurai air mata, saya malah tertawa… saya tau betapa kakak saya menyayangi saya dan sebenarnya tidak inign saya mengalami semua ini. Saya katakan padanya: “lho? Kok malah nangis??? Ayu aja yang ngalaminnya santai-santai aja tuh….”

Kakak saya megatakan: “Kakak ga pernah mengira bahwa Ayu jauh lebih dewasa dari yang kakak tau. Ayu bahkan ga nangis. Padahal tadinya kakak pikir kalo Ayu pulang sambil menangis. Dan kenapa semua ini seperti film drama Korea????!”

Saya: “Wahahahahahaha….masa sih kayak film Korea? Udah kak…ga usah nangis… tidur aja yuk… ngantuk… kesian chaka dah bobo….”

Saya sendirian, kembali melanjutkan tulisan saya. Tidak bisa tidur. Tiba-tiba sahabat saya sms: “Are you OK?”

Sambil tersenyum saya membalas: “Am Okey… J”

Saya tidak bisa tidur, saya berpikir, mengawang, tidak tentu arah, tapi saya tetap menjaga jiwa saya dalam keadaan tenang. Saya tetap terjaga hingga subuh tiba. Saya mengadu banyak sekali pada Allah. Dan pagi pun tiba. Saya tau meski hari itu saya sdg tidak ingin kemana-mana karena pikiran dan jiwa saya sudah lebih dahulu kemana-mana, tapi saya harus pergi. Hari itu saya mengikuti kegiatan Baksos ke sutu tempat yang cukup jauh.

9 Januari 2011

Subuh itu saya diantarkan rame-rame oleh keluarga saya, padahal biasanya tidak. Saya tau, bahwa keluarga saya ingin memberikan support untuk saya atas apa yang telah saya alami. Dan saya dengan penuh riang berusaha tanpak tetap baik-baik saja. Saya bercanda dengan semua orang, dengan mahasiswa saya, dengan warga. Saya tetap seperti biasa. Berkali-kali beberapa sahabat-sahabat saya menghubungi saya sekedar ingin tau keadaan saya. Saya dengan penuh tawa menledek mereka semua. Bahkan beberapa sempat menangis menghubungi saya betapa mereka tidak menyangka akan seperti itu. Saya tetap tertawa…

Tidak ada yang boleh tau apa yang saya rasakan. Biarlah cukup saya dan Allah yang tau apa yang saya rasa. Dan sebenarnya di balik tawa riang dan semangat saya yang tetap terlihat mengebu-gebu, saya tidak sekonsentrasi yang terlihat. Saya ingin berlari kembali! Saya tidak ingin berada disana! Saya ingin secepat mungkin kembali! Dan secepat mungkin mengejarnya. Meskipun ini mungkin membuat saya terlihat sangat menyedihkan…

Saat istirahat siang, saat sholat, saya meohon pada Allah agar memberikan saya kekuatan. Menunjukkan saya jalan yang diRidoi dan diBerkahinya, membukakan jalan kebaikan untuk saya dan semua orang. Dan dalam tangis tertahan, saya sampaikan pada Allah apa harapan saya, dan Allah lah yang Maha Tau apakah ini baik untuk saya.

Ya, saya tau bahwa saya akan mengejarnya, bagaimanaun caranya. Yang saya tau, saya harus sampai! Begitu Baksos selesai, masih ada rangkaiana acara lain. Tapi saya sudah tidak tahan. Saya tau dalam beberapa jam ke depan Dia akan pergi…

Saat saya melihat sebuah mobil yang akan membawa saya kembali, saya rela berdesak-desakkan dan nekat kembali lebih dulu dari yang lain. Saya tau apa yang saya lakukan. Secepat saya mampu saya berlari menerjang apa saja. Kesana-kemari mencari jalan agar saya sampai secepat yang saya mampu.

Saya mesti bolak-balik berlari dengan kedua kaki saya yang sebenarnya sudah tidak sanggup lagi berlari. Ya, saya benar-benar berlari. Mobil itu hanya mengantarkan saya di tempat yang masih sangat jauh dari dia. Dan saya harus berlari jauuuuuh sekali. Dalam berlari, saya masih sempat mencari sesuatu yang mungkin bisa dia bawa pergi… Dan ternyata saya tidakl menemukan sesuatu itu dimana-mana, padahal biasanya begitu banyak. Saya berlari kesana kemari mencari! Saya tidak peduli! Ingin sekali rasanay waktu itu menangis! Tapi saya tau bahwa saya cukup kuat, makanya saya diberi kesempatan untuk mengalami semua ini.

Sampai akhirnya dengan kenekatan yang entah datang dari mana, saya benar-benar berlari menembus jalanan, tidak terhitung berapa kilo yang saya lalui… saya pikir…ini belum jauh…saya masih mampu! Sampai akhirnya saya sampai di jl. Jend Sudirman. Saya tau, dari sana saya tinggal lurus saja menuju Bandara. Saya melihat jam, dan saya tau, jika saya masih berlari, mungkin saat saya sampai, dia sudah pergi…rasnya saya ingin berteriak menangis!!! TUNGGU SAYA!!!! Saya marah sekali pada diri saya yang benar-benar menyedihkan! Saya tidak bisa berhenti!

Saya segera memberhentikan Taksi, saya minta supirnya untuk ngebut secepat mungkin. Saya bilang: “Pak, tolong saya… ini penting Pak…”

“Emang ada apa ya kak?”

“seseorang ada disana Pak, dan saya tidak tau aakah saya bisa melihatnya lagi nanti…”

“Waaaah…wah…keren nih! Kayak di film!”

“haduuuuuh Pak, saya ga punya waktu untuk bercanda…”

“Wahahahahaha…dandan dulu kak, keringetan tuh…”

“lho? Emang saya kucel banget ya Pak? Saya dandan disini ga papa nih? Ntar bapa pinsan karena bau kosmetik saya…”

“Ga papa kak… yang penting cantik.. whahahahaha…”

“Ahhhh.. si Bapak bisa aja, ngebut ya pak…”

Si Bapak berkali-kali ngoceh pada saya, saya hanya senyum, saya sebenarnya panik. Dan saya baru ingat kalo saya belum menghubingi dia!!! Bagaimana kalau dia sudah berangkat??!! Buru-biuru saya menghubungi dia, berkali-kali dan tidak diangkat. Saya merosot di kursi belakang. Si Bapak langsung nyari-nyari saya melalui spion depan:  “lho?lho? kak? Pinsan ya? Bentar lagi nyampe nih…”

Saya: “dia ga ngangkat telpon saya Pak…” baru saja saya mengatakan itu, ponsel saya berbunyi…

”…Especially for you.. I wanna let you know were I was going throught…”

Dari dia!!! Saya langsung enyambar ponsel! Dia bilang sudah di Bandara, saya bilang: “Tunggu Ayu disitu!!”

Dia: “Ayu mau kesini?”

Saya: “IYYYYYYYYYYYYYYYYAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!! DAH YA, ASSALAMUALAIKUM…!”

Saya memutuskan sambungan telpon! Saya tau, meskipun nantinya saya telat sampai disana, dan kalaupun dia sudah pergi, saya memang akan sampai disana, Insya Allah…

Si pak supir segera mengerti, kami mengambil jalan memintas karena sedang macet, kami ngebut, dan segera sampai di bandara. Antriannya panjang sekali, saya geram! Saya bilang ke pak Supir: “Saya turun disini aja Pak! Saya lari aja ke dalam!”

Si Pak supir: “Masih jauh, kak… tapi kalo kakak maunya gitu, ya ndak papa.. hati-hati ya kak.. gut lak!”

Saya pu melambai pada taksi yang sudah saya tinggalkan berlari. Saya segera mencari-cari dimana dia. Kenapa tidak terlihat?! Saya berkali-kali mencoba mencari, tidak ketemu! Apakah dia sudah pergi?? Rasanya saya inign berteriak keras sekali di bandara itu biar semua orang minggir dan memeperlihatkan dia saja yang berdiri disana! Saat saya sudah terdiam karena otidak menemukannya, saat itu juga saya melihatnya berdiri di dekat pintu masuk! Saya berlari lagi, mengatur ekspresi setenang mungkin. Sat sudah berad di hadapannya, justru saya malah bilang begini: “Ngapain masih berdiri disini?” Saya tau itu lagi-lagi kalimat bodoh! Selalu saja saya tidak bisa mengatakn hal yang ingin saya katakan.

Dia menatap saya, “kenapa Ayu kesini? Kenapa Ayu masih peduli sama saya? Kalo saya jadi Ayu, saya udah ga peduli pada diri orang yang udah menyakiti saya… kenapa Ayu baik?”

Saya: sambil cengengesan: “Karena saya emang baiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiikk! Hewhewhewhew.. kalo bapak maunya Ayu ga peduli,Ayu pulang aja ya…”

Dia tertawa, saya senang.

Saya tau, bahwa tidak ada banyak waktu lagi, jadi sebisa mungkin saya memanfaatkan waktu. Saya menceritakan sutu hal yang slemaa ini menjadi hal paling rahasia bagi saya. Saya pikir, mungkin tidak apa jika saya berbagi dengan dia, hanya dengan dia. Tidak dengan siapapun! Kecuali keluarga saya. Sesuatu di masa lalu, yang mungkin jika saya masih sibuk bertanya-tanay “menagpa begitu? Mengapa saya?” mungkin saya bukanlah saya yang sekarang berdiri seperti ini. Mungkin saya menjadi Ayu yang berbeda. Saya bersyukur bahwa Allah selalu melindungi dan memberikan saya kekuatan untuk tetap berjuang dan bertahan. Bahwa saya selamat dari semua hinaan itu secara utuh, dan memaafkan semua itu. Jika saja saya masih menyimpan pertanyaan “kenapa saya” dan menyimpan rasa dendam, dan ingin seseorang itu merasakan lebih hancur dari yang saya rasakan, saya bisa!!! Dari dulu harusya saya bisa melakukan itu! Dia pasti hancur!!

Tapi…saya tidak lakukan itu. Saya bersyukur bahwa saya selamat, itu sudah cukup bagi saya. Dan tidak perlu lah dia hancur. Tidak perlulah saya menghentikan tawa dan jaya nya.  Saya memaafkan jauh sebelum dia minta maaf. Walaupun secara emosional rasanya kata maaf saja tidak cukup. Tapi saya tidak mau membuat semua menjadi rumit. Yang sudah, ya sudahlah…  Tidak perlu meminta maaf atau memaafkan. Karena sudah saya maafkan.

Saya katakana ceritakan seringkas itu pada dia. Saya tidak tau apa yang ada dipikirannya saat mendengar cerita itu, atau apa yang terjadi setelah saya menceritakan semua itu. Saya pikir..toh dia sudah meninggalkan saya sebelum saya menceritakan ini. Jadi nothing to lose… saya pasrah… dia hanya perlu tau, itu saja yang saya mau… dan saya tau, bahwa dia akan menyimpan semua ini untuk saya…

(*sekali lagi, betapa menyedihkannya saya…)

Saya tau, sepanjang saya bercerita, dia menatap saya, saya ingin sekali membalas menatapnya, tapi saya takut.. takut tidak bisa berhenti… jadi saya lebih sering memperhatikan sekitar. Saya tau sudah waktunya dia pergi. Dia bilang: “We must move on… setelah ini semua, buka lembaran baru lagi, jalani hari-hari Ayu lagi… saya pun jalani hari-hari saya. Inilah Cinta, Yu… kadang kita bisa bahagia atau sakit karenanya…”

Saya sambil ketawa malah bilang: “hhhmmm…Bapak ngomong apa? Ayu ndak ngerti… Kan tadi malam udah di bahas yak ok di bahas lagi?”

Dia tertawa, saya senang. Saya memang berharap semua ini menjadi sesuatu yang membahagiakan. Semua yang terjadi hari itu akan menjadi masa lalu untuk nya. Dan saya tidak mau dia mendapati masa lalu yang buruk lagi. Dia harus bahagia untuk masa lalu dan masa depannya…. Amin…

Apa yang saya laukan hari itu mungkin memang menyedihkan, betapa parahnya saya ini. Mungkin ada yang megasihani, mencibir, menertawakan, atau memahami. Itu terserah, saya hanya ingin lakukan semua itu agar semua yang terjadi menjadi lebih terasa indah. Jadi, kalo saja suatu saat dia memang ada urusan agi untuk kesini, dia tidak punya kenangan yang pahit atau kenangan yang ingn dibuangnya jauh-jauh. Saya ingn semua menjadi biasa saja. Berelbihan jika saya berharap menjadi kenangan yang indah. Karena tidak ada kenangan yang cukup indah bersama saya. Saya hanya seorang anak kecil yang mungkin berlebihan menanggapi semua ini. Saya tidak tau, tapi saya hanya ingin lakukan semua itu.

Waktu sudah semakin dekat, dia harus pergi. Saya tau. Saya bilang: “sudah mau pergi ya Pak? Kita beneran ga bisa ngopi dulu?”

Dia: “iya… spertinya kita tidak bisa ngopi dulu…mungkin lain kali…” (saya seperti disiram air es… ”mungkin lain kali…” apakah ada “lain kali”?)

Saya: “hooo..yawdah, ga papa Pak. Uuuummmhhh..Pak… maaf…Ayu mau bilang sesuatu, bukannya sok ngajarin atau gimana, tapi…masa lalu ya tetap masa lalu Pak, kita ga bisa kembali ke waktu itu. Jadi biarkan aja masa lalu itu begitu, yang penting bagaimana kita ke depannya menjadi lebih baik. Toh Bapak ga bisa kembali ke masa lalu untuk mengubah semua itu kan?”

Dia: “Iya Ayu.. saya sering bilang gitu ke orang lain, tai ke diri saya sendiri, saya belum bisa…” (saya tercekat, saya paham bahwa semua itu pasti sangat pahit dan pedih, dan mungkin apa yang saya katakana barusan justru malah mebuat pedihnya bertambah lagi… maafkan saya…)

Saya takut menatapnya, takut tidak bisa berhenti. Saya ingin kembali ke masa riang gembira. Syukurlah dia yang mulai duluan untukmencairkan suasana… dia mngangkat bungkusan yang dia bawa sambil bilang: “Saya cuam bawa ini unuk teman-teman disana…”

Saya tersenyum dan segera merogoh ke dalam Tas kertas warna Ungu saya, saya mencari kedalamnya bungkusan yang tadis empat mebuat saya berlari kesana kemari untuk memanfaatkan waktu. Saya sodorkan padanya sambil bilang: “Nih….Ayu tambain! Hewhewhew…”

Dia menatap saya, mungkin tidak menyangka… dia bilang: “terimakasih Ayu…”

Dan dia PERGI…..

Tidak melihat ke belakang lagi, sebenarnya saya ingin dia melihat ke belakang lagi, melihat saya, tapi saya tau, dia harus melihat ke depan agar dia bisa melangkah ke depan. Dan saya tertinggal. Tidak apa-apa. Saya melihat sampai dai benar-benar tiak terlihat lagi….

Saya duduk di kursi panjang bandara… terdiam. Menarik nafas dalam dan megehmbuskannya panjang. Saya inign disini sampai pesawatnya pergi. Saya sebenarnya inign menangis supaya lega, tapi saya malah tidak tau bagaimana caranya menangis. Saya pejamkan mata dan berdoa… “Ya Allah lindungi dia… lindungi Ayu… lindungi kami semua… berikanlah kebaika dan keberkahan dari Mu untuk kami semua, tunjukilah kami jalan yang Engkau ridhoi…. Ya Allah, jika ini baik dan Allah meridhoi, buatlah ini menjadi lebih lama…”

Masih dalam mata tertutup, ponsel saya pun berbunyi lagi…

”…Especially for you.. I wanna let you know were I was going throught…”

Dari dia…

Dia: “Assalamualiakum…”

Saya: “Waalaikumsalam, kenapa Pak?”

Dia: “Ayu dimana? Masih di luar atau udah pulang?”

Saya: “masih di luar, kenapa Pak???? Ada yang ketinggalan????????!!”

Dia: “PESAWATNYA DELAYED!!!!!!”

Saya: “HAH???!! UWAHAHAHAHAHAHA!!! Yawdah, keluarlah lagi Pak…”

Dia: “Iya, sebentar ya ini saya jalan mau keluar…”

Saya langsung meloncat berdiri dari kursi panjang, membuat Bapak tua yang duduk disamping saya terkaget, saya minta maaf sampai tebungkuk-bungkuk, saya hanay kelewat ekspresif! Hahahahahaha…

Saya segera berlari ke arah dia akan keluar. Dan benar saja, dia sdg menuju keluar. Saya tertawa, tapi dia diam saja.

Saya: “Lho? Kok malah diam. Ayu sdg senang nih!”

Dia: “yah…beginilah saya… kayaknya kita mamng harus ngopi dulu Yu…”

Saya: “hewhewhew..Okey! Dimana?”

Dia dan saya berjalan ke salah satu tempat masih di area bandara, tapi ternyata sudah mau tutup. Saya tertawa lagi. Entah kenapa saya tidak bisa berhenti tertawa. Akhirnya dia dan saya menuju CFC. Dia langsung memesan Cappucino untuknya, lalu menjoleh ke saya, saya langsung bilang ke mbaknya sambil menunjuk kan dengan dua jari:  “Dua…”

Dan kemudian dia dan saya ngobrol lagi, banyak sekali. Dai menunjuk beberapa pernakppernik yang dia beli untuk Ibu nya, kakak nya, kakak iparnya, dan siswa nya. Dai sendiri tidak membeli apa-apa untuk dirinya. Dia bilang bahwa dia memang begitu, jarang membeli barang untuk dirinya sendiri. Saya tersenyum dan memerhatikan sepanjang dia bercerita. Dia juga sempat menceritakan sesuatu tentang dia dan Bapaknya. Sejujurnya saya ingin menangis, tapi saya berusaha terlihat kuat. Bapak nya sangat menyayanginya dalam bentuk yang unik. Yang saya rasa bahwa sebenarnya dia pun menyayangi Abpaknya dalam bentuk yang unik. Tapi karena mungkin sama-sama unik, hubungan danmkomunikasi mereka pun menjadi unik kuadrat!

Dia memperlihatkan email yang dikirimnya untuk Ibunya tentang dirinya dan Bapaknya. Saya benar-benar tidak tahan, tapi berusaha terlihat tetap tenang. Dia yang lebih banyak bercerita dari pada saya, saya memperhatikan dan mendengarkan sambil sibuk minum cappuccino sampe cappuccino saya lebih cepat habis dari pada dia. Kemudian dia lebih banyak diam, menatap jauuuuh sekali. Saya tiak tau apa yang dia pikirkan. Sekali-sekali saya mencoba mengajak berbicara sekedar memastikan bahwa dia belum terbang melayang jauh…

Mama saya sms: “kak, dimana? Udah selesai Baksosnya?”

Yak ampuuuun..saya baru ingat kalo saya tidak mengabari siapapun tenatng keberadaan saya! Saya bingung bagaimana mengatakan pada Mama tantang dimana saya saat itu… saya hanya membalas: “Ayu di Bandara…”

Saya tidak sanggup membayangkan ekspresi mama saat membaca sms saya. Saya pasrah…

Mama sms lagi: “Dengan Dia? Nanti hati-hati ya pulangnya… Salam untuk Dia…”

Saya tau sebenarnya mama cemas, tapi mama juga terlihat tenang. Saya tau bahwa mama sangat memahami saya.

Dia masih terdiam dan menatap jauh. Jadi saya mencoba mengganggu lamunannya…”Pak, Mama barusan sms Ayu.. katanya titip salam untuk Bapak…”

Dia: “bilang salam balik dari saya, maaf tidak bisa ketemu…”

Saya: “yeeeeee…bilang aja sendiri!”

Dan ternyata dia memang kirim sms ke mama, saya kaget sekali. Saya tidak tau dia bilang apa ke mama.

Kemudian saling ngobrol lagi…sampai telah pukul 19.30…

Saya: “uuuummmhh…Pak…kalo saya pulang, ga papa?”

Dia: “memang sebaiknya Ayu pulang, sudah malam. Mama Ayu pasti cemas. Kalo saya sih senang-senang aja Ayu disini menemani saya, tapi itu sangat tidak bijaksana membiarkan Ayu pulang lebih malam…”

Dan kemudian saya dan dia menuju pos taksi. Saya masih berdiri saja saat pintu taksi sudha dibukakan, saya masih ingin disitu tapi juga ingin pulang. Dalam pikiran saya: Tidak bisakah kita pulangnya sama-sama dan perginya sama-sama? (*uuuuuuuuuuuuuuuhhhhh konyol sekali!)

Tapi saya melihat matanya dan dia mengarahkan pandangannya ke dalam taksi, saya paham bahwa saya diminta untuk pulang. Jadi saya segera masuk, tersenyum dan melambai…

Ternyata saya harus pergi… dan dia pun juga pergi…

Tidak ada yang tau apakah akan kembali…

Di rumah, saya menatap langit dan menunggu suara deru pesawatnya pergi meninggalkan saya…

Saya segera tidur… untuk nanti mudah-mudahan terbangun lagi…

Dan apa yang masih tersimpan disini, saya simpan dan utarakan dalam gelombang Infra Sonic, biarlah hingga waktu yang mungkin akan pertemukan lagi atau tidak…

Hanya Allah yang Maha Mengetahui…

Biarlah dulu…

Pertemuan yang singkat tadi itu memang tidaklah sepanjang penantianku. Bertahan selama itu telah dilepas begitu saja di depan mataku. Aku tidak menangis. Aku tersenyum dan tertawa.

Kamu terguncang, aku juga!
Kamu terdiam tanpa bisa berkata-kata saat waktu tlh diberikan hanya untuk aku & kamu. Aku tidak ingin kamu begitu. Tenanglah… Ini tidak apa-apa. Aku tidak apa-apa…

“udahlah…ga apa-apa kok… Maafkan saya untuk semua yg tlh saya lakukan…”

“tidak…tidak…saya yang salah…” (*dgn tatapan kosong)

“kamu tidak salah,saya yang salah…” (*menatapmu dari kirimu, sambil trsenyum)

Kalau saja aku boleh menyentuhmu, sudah ku peluk kamu! Ku katakan, bahwa aku masih mengerti… Bahwa kamu tidak perlu begini… Lepaskan saja semua saat ini, sekarang, bersamaku. Agar kamu bisa berdamai dgn dirimu sendiri.

“saya yang salah… Saya sdh sangat menyakitimu, tanpa saya sadari. Saya telah membuat kamu merasa bersalah…”

“hmmmmh…disini kita tidak mencari siapa yang salah, siapa yang benar. Tidak juga mencari mana yang benar, mana yang salah. Disini kita sama-sama belajar menjadi yang lebih baik lagi…”

“dan ternyata saya belajar dari kamu…”

“kita sama-sama belajar…”

“bagi saya…. Kamu tetap yang terakhir…”

“terakhir? Untuk disakiti? Hehehehehehe…”

“ya… Saya tidak mau menyakiti lagi…”

“hmmmh…ya, kalo udah ada niat, InsyaAllah kamu bisa…” (*sambil tetap tersenyum)

Jika saja saya benar-benar boleh memelukmu, sudah ku peluk. Bahkan mungkin akan ku kecup. Bukan karena apa-apa, hanya agar kamu tau bahwa kau dicintai, disayangi, dan kamu memang pantas menjadi yang lebih baik dari ini. Bahwa kamy sudah sangat gentle untuk berani mengatakan ini pada saya.

“uuuummmhhh..maaf sebelumnya, boleh saya sampaikan sesuatu?” (*saat itu saya benar-benar ingin lebih lama menatao ke dalam matamu)

“ya…”

“sebenarnya saya tau semua. Tentang inbox 3 perjodohan, tentang “would you marry me”, tentang FB yang satu lagi, tentang blaa….bla….blaaa….
Saya tau… Tapi saya tahan, saya pendam. Meski beberapa orang juga telah melihat itu, telah mengingatkan saya, membuka mata saya, tapi saya hanya tersenyum dan tetap percaya pada kamu. Saya print semua itu, saya bawa kemanapun saya pergi, saya baca setiap waktu. Saya tau bahwa yg menulis itu semua memang kamu. Dan entah kenapa saya tetap percaya pada kamu. Karena memang I believe in You…”

“but, what you believe is wrong…”

“tidak…kamu kan tidak salah. Saya sudah menyediakan diri saya untuk percaya kamu, menerima kamu apa adanya, lengkap dengan semua tentang kamu dan masa lalu kamu. Karena saya tau, inilah kamu… Sudah sepaket! Dan saya terima. Saya tidak mampu merubah saiapapun, apalagi menuntut kamu menjadi lebih baik, karena saya pun bukan orang yang baik. Saya ingin bersama-sama menjadi lebih baik dengan kamu. Saya tidak pernah mengeluh atau protes dgn semua masa lalu kamu, karena saya sudah menerima semuanya….”

“……..”

“mereka…sahabat-sahabat saya… Mereka sudah mencoba membuka mata saya, memberi pandangan dengan sisi yang berbeda pada saya, tapi saya tetap teguh pada pendirian saya. Dan mereka pasrah dan mendukung apapun yang ingin saya lakukan, meski mereka tau apa kenyataannya.”

Begitu panjang aku ingin malam itu untuk kita, membahas semua.

Bahkan aku ingat persis semua kata-kata teman aku saat aku dan kamu diinterogasi. Aku tidak mau kamu diinterogasi seorang diri! Ini tentang kita (masih bolehkah dikatakan “kita”?), harusnya aku juga diinterogasi!

Mereka bilang padamu: “taukah kamu disini dia menunggumu? Menolak semua yang datang padanya, dan dia katakan bahwa dia menunggu kamu! Ternyata kebebasan yg dia berikan padamu membuatmu terlalu seenaknya…”

Mereka bilang padaku: “nah, sekarang kamu sudah tau! Tidak ada yang namanya “bebas memilih yang lebih baik”, laki-laki itu tidak bisa dipercaya!”

Mereka bertanya pada “kita”: jadi sekarang kalian bagaimana?

Aku bedebar tak menentu, aku bertasbih dalam hati… Aku menatapmu dari kiri mu, dan kamu menatapku dari kananku…

Kamu katakan: “berteman saja….”

Aku menarik nafas dalam sekali, menarik kata-katamu hingga merasuk dan mengalir hingga ke seluruh tubuhku. Aku tidak menangis. Aku tersenyum. Ini untuk kita, terutama untukmu. Agar kamu bisa berdamai dengan masa lalumu yang masih belum bisa kamu terima. Aku tersnyum, dan sekali lagi ingin memelukmu. Tapi itu tidak boleh… Jadi ki peluk jiwamu, dalam jiwaku…

Aku bertanya padamu: “jadi kamu akan menyusul dia yang satu lagi itu? (*karena tidak mungkin kamu menyusul dia masa lalu utama mu yang sangat kamu cintai) dan membuatmu seperti ini

“tidak”
“kamu sudah memilih seseorang?”
“ya”
“dia tdk sdg menunggu orang lain kan?” (*mangapa aku amsih peduli dan takut jika kamu sakit…)
“tidak…” (8aku manrik nafas dalam dan berdoa untuk kebahagiaanmu..)

Biarlah dulu…
Pergilah… Jika kamu ingin pergi…
Berdamailah jika kamu ingin berdamai…
Aku cukup kuat untuk menerima ini, dan aku tau kamu tidak mengkhawatirkan ini…
Karena aku hanya bagian kecil dari kepingan puzzle hidupmu…
Sedangkan kamu adalah kepingan puzzle utuhku…

Pergilah…
Aku tidak sanggup melihat kepergianmu, karena bagiku kamu tidak pernah pergi kemanapun…

Dan aku menghargai waktu yang telah kamu korbankan untuk ini semua, aku mengejarmu kembali, kamu telah memunggungiku.

“Pak…”

“Ya?”

“Berangkat besok kan?”

“Iya…”

“Saya mungkin tidak bisa melihat. Jadi…terimakasih untuk semuanya, dan sampai jumpa lagi….” 🙂

“Sampai jumpa lagi…” 🙂

 

‎……dan kamu pun memalingkan wajah dariku, aku dengan berat hati pun begitu….

Melawatimu sambil menguatkan diri untuk mempertahankan kepalaku tetap tegak dan lurus menatap ke depan, berupaya untuk tak melirik apalagi menoleh padamu….d…engan berat hati…
Karena jika itu aku lakukan, aku takut tak kuasa untuk menahan diri agar tak berlari memelukmu….

 

‎….dan ternyata aku berlari lebih kencang untuk memelukmu dalam jiwaku…..