It’s Me!

HOooooooyy!!
Huwehewhewhew… Apa kabar semua???
Semoga dalam keadaan sehat ya!! Amin…
Bentar lagi bulan Ramadahan akan segera berakhir untuk tahun ini, sediiiiiiih rasanya…. masih banyak yang belum saya lakukan. Saya udah berusaha menjalankan ibadah Puasa Ramadhan tahun in lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya. Mudah-mudahan aja semangat memperbaiki diri ini ga kendor seiring berjalannya waktu yang dipenuhi rutinitas… Amin…
bagaimana dengan teman-teman semua? Semoga jauh lebih baik dari saya…
EEEEENIIIWEEEIIII…
kali ini saya mau membahas apa ya? ga tau juga sih, hanya ingin menulis aja.Bukan menulis sesuatu yang cerdas, ilmiah atau berdasarkan referensi…
Hanya menulis apa yang inigin saya tulis… (*yeeeaaahhh.. Yaw.. semua postingan di blog lo kan emang ga ada yang cerdas! *pletaaaak! lempar spidol!)
baiklah.. ayo kita mulai…

Siapakah yang lebih mengenal dirimu sendiri selain Tuhanmu dan dirimu sendiri?

Mungkin ada yang menjawab… Ibu, kelauarga, sahabat, pacar, suami, istri, atau malah… Empoy si kaktus.. (*jadi inget Empoy nya Gege mencari Cinta, hewhewhew…)

Penting banget ga sih mengenali diri sendiri?

saya rasa sih penting, tapi bukan bebrarti kita jadi memuja-muja diri sendiri seperti.. ummh… siapa tuh nama dewa yang memuja diri sendiri? kalo ga salah Narcissa ya?? Aaaaah…saya lupa namanya!!

Terkadang saya terombang-ambing oleh perasaan saya sendiri. Apakah itu berarti saya belum mengenali diri saya sendiri?

Terkadang saya hanya ingin menyenangkan orang lain saja dari pada diri saya sendiri. Apakah itu berarti saya tidak menyayangi diri sendiri?

lalu bagaimana harusnya kita memperlakukan diri kita sendiri? bukankah kita bahagia jika melihat orang lain bahagia?

Terkadang saya juga menemukan orang-orang yang saya kenal, mendadak jadi terasa begitu asing! Saya ga tau juga, apakah rasa asing ini disebabkan oleh pemikiran saya sendiri, saya yang kelewat sok sensitif, dia yang memang berubah, pengaruh di luar saya, pengaruh di luar dia, atau memang itulah saya atau dia yang sebenarnya?

Ribet ga tuh baca kalimat pertanyaan sepanjang diatas?? wahahahaha….

ga ngerti Yaw… tolong ulangi lagi….

Aaaaah.. payah nih!! :p

apakah Puasa menggangu kinerja pemahaman kita?? hahay!!

Terkadang saya juga menemukan orang-orang yang saya kenal, mendadak jadi terasa begitu asing! Saya ga tau juga, apakah rasa asing ini disebabkan oleh saya sendiri, saya yang kelewat sok sensitif, dia yang memang berubah, pengaruh di luar saya, pengaruh di luar dia, atau memang itulah saya atau dia yang sebenarnya?

udah jelas belom?? hah?? masih beloooooom?? yak ampuuuun!! udah ah.. pura-pura ngerti ajah!!! kan saya cape ngulang-ngulang terus!

lalu bagaimana caranya agar kita dengan mudahnya mengatakan.. “IT’S ME!”

beberapa orang yang mengenali kita, yang pernah berinteraksi dengan kita, pasti punya berbagai macam pandangan tentang kita kan?

example: Ayaw si Lebay, Ayaw si Meloooooowww, Ayaw si Serius, Ayaw si Lemot, Ayaw si Ceria, Ayaw si Penipu, waaaa…. banyak deh pokoknya…

Lalu apakah kita tau yang mana kita sebenarnya? kalo saya bertanya hal ini pada diri saya sendiri, saya tau semua itu memang saya, dan saya punya alasan sendiri untuk semua prediket saya itu…

misalnya.. kenapa saya Melllooooowww, karena saya memang Melllooooowwwterhadap beberapa keadaan.

kenapa saya Ceria karena saya hanya inigin menambah kebahagiaan pada orang-orang yang pernah mengenali saya. membawakan pelangi untuk semua, memberikan warna untuk semua…

Ayaw si Keren!!!
yeaaaaaa… saya hanya ingin teriak “It’s Me!!”
saya masih sednag mencoba menjadi lebih baik, yaaahhh.. kjalo sekali-kali masih bandel, masih keras kepala, masih bawel, masih cerewet… kan namanya juga proeses belajar…
Go Ayaw!!!!!

udah ah… makin ga jelas nih tulisan…

silahkan komen sesuka hati ya saudara-saudari…

saya mau pergi sebentar, itu makanan ada dalam lemari… tapi sisain untuk saya…. (*lho?? kan sedang Puasa Yaw!!!!)

jangan lupa tar pintunya di kunci trus kuncinya ditaro di bawah pot bunga di teras… :p

aku pergi.. hiksss.. hiksss….